Babah, Jom Terbang Naik Malindo Airlines?


This is a letter from Nuha to Babah.

Babah, 
I know that you will be super busy for the next couple of months. Tapi lepas tu boleh tak bawak Nuha pergi mana-mana kita jalan-jalan? Jangan lupa bawak ummi sekali sebab ummi ada susu. Babah takde.
Nuha tau dulu babah fly bawak ummi kan? Bayar untuk dua orang tapi bawak 3 orang. Tak aciiii!
I think we better book flight tickets Malindo Airlines lah sebab boleh opt naik kat Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz Shah Subang walaupun deorang ada je depart dari Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Rumah kita dengan Subang Airport kan dekat je? Haritu ummi bagitau ummi pernah hantar babah pergi Subang Airport lepas subuh untuk flight pukul 8 pagi. Nampak nau dekat nye kan?

Babah, 
Ni Nuha ada la baca (Ummi yang bagitau sebenarnya. Dia kempen teruk ajak babah jalan naik Malindo)-
Malindo ni HQ dia kat Petaling Jaya je. Dekat dengan rumah kita. Dan rupa-rupanya airline company ni adalah airline company yang menggabungkan Malaysia dan Indonesia. (Tu sebab la kan MAL + INDO) dan trademark mereka adalah batik which signifies both countries. Gadis-gadis cantik yang pakai batik kat airport tu, Malindo cabin crew la tu tapi babah jangan macam-macam~

Babah, 
Nuha baca lagi (ummi bacakan)-
Malindo Air mula beroperasi pada 22 March 2013, dan merupakan first airline to operate the brand new dual-class layout B737-900ER in Malaysia. Penerbangan pertama Malindo Air berlepas dari Kuala Lumpur ke Kota Kinabalu pada hari pelancarannya dan sejak itu mereka banyak terbang ke pelbagai destinasi pelancongan menarik di Thailand, India, Indonesia, Singapura dan Nepal. Penerbangan antarabangsa pertama mereka adalah ke Dhaka, Bangladesh pada 28 Ogos tahun yang sama.

Babah, 
Penerbangan ni beroperasi di semua negeri di Malaysia dan di Indonesia, Thailand, Bangladesh, India, Singapura, Nepal, Sri Lanka, Australia dan Pakistan yang mana meliputi lebih kurang 40 routes. Babah pernah naik Malindo Air kan? Babah mesti admit yang kualiti servis yang baik (Haritu babah cakap fly 30 minit pun masih dapat jajan kacang, kan?) Not to forget, harga dan customer service yang tak mengecewakan. Recently deorang cakap baru je launch wifi on board on certain aircraft. Ummi seronok sangat la sebab dia kan suka live IG. Kahahahahaha!

Babah, 
Jom eh? Apa kata just say YES. Ummi boleh buatkan semua- Booking flight dan hotel cepat je sekarang sebab guna Traveloka. Traveloka tu bukan takat boleh book hotel je. Book flight pun boleh. Babah tinggal bagi duit je kat ummi. Huhuhuhu~

Cara-cara? Alah senang je:

Langkah 1
Select Route

Langkah 2
Pilih Tarikh. Harga dah akan diberitahu terus kat stage ni. Senang babah nak buat bajet.

Langkah 3
Isi maklumat penumpang

Langkah 4
Pilih kaedah bayaran dan bayar dari akaun babah. 

Langkah 5
E-tiket akan dihantar ke email, print dan jom kemas beg!

Babah, 
Kita jalan-jalan pergi mana-mana ye? Tapi Ummi ada cakap dalam 14 negeri kat Malaysia ni, Sabah je dia belum sampai. Apa kata kita pergi Sabah? Sementara Nuha belum berat ni. Nanti kalau dah cecah 10kg, babah pun dah tak larat nak dukung Nuha.
Babah, Nuha nak tengok view ni lagi. Kita naik Malindo, jommmm!

Babah
Babah
ooooo Babah

Please...

Yang benar
Nuha 
Betul Nuha ni

Percutian Keluarga Kami: Ipoh


Bismillah


Sejak ada Nuha, kami tak pernah ada proper vacation. Hence to have one, and to celebrate Nuha 6 months old, and to close this sweet year 2018, also to reward everyone in the family and before babah will be a super busy man- We choose Ipoh!

Kenapa Ipoh? Apa yang menarik sangat Ipoh?
All this while, kalau balik Taiping- Kami lalu je Ipoh ni. We don't really explore the hidden gems of Ipoh. Tapi dalam hati aku pernah cakap- One fine day, kami kena explore Ipoh ni tapi tak sangka that one fine day tu bila kami dah ada Nuha. 
22 Disember 2018 (Sabtu)


Kami keluar dari rumah dalam pukul 10 pagi. Nasib tak menyebelahi kami apabila sepanjang perjalanan kami sesak. Bayangkanlah, dari Tol Duta hingga ke Ipoh kereta bergerak perlahan. Masuk jalan dalam kat Sungkai pun perlahan. Nuha ni dari jaga, tidur, jaga balik, tidur balik- Takkkkk sampai-sampai. Mujurlah makanan dia semua dah stand by. Amak apak lapar takpe. Jangan anak lapar.
Sudut kegemaran. Kalau balik utara, ,mesti nak ambil gambar ni. Kali ni lah baru berpeluang singgah betul-betul. 
Exit tol Ipoh. Yeay dah sampai Ipoh!
Untuk hari pertama, kami check in di hotel Cheqinn. Macam biasalah aku kan pengguna tegar Booking.com. Tengok rating hotel ni ok, jadi aku pun book je lah cepat-cepat. Ini peak season, tak boleh lambat. Huhuhu!
Inilah dia hotelnya. Nampak buruk je kan? Tapi lawa, kemas, bersih dan ada lif. 
Hotel ni lot kedai je. Tapi dalam dia cantik dan bersih. Cuma tak ada parking yang proper lah. Ada tapak berbayar tapi mahal sikit. Kebetulan masa sampai, kami dapat parking depan hotel dan memang tak bergeraklah kereta tu sampai kami daftar keluar. Sebab? Sebab hotel ni dekat dengan banyak tempat menarik. Kami pun tak realize sampai lah suami aku duduk dan baca beberapa review. Jadi semua benda boleh diakses dengan berjalan kaki je. 

Hari menjelang malam, kami keluar mencari Nasi Ayam Hainan Ipoh. Masa kami sampai tu, kedai dah mula ramai orang. Kami minta menu signature dia. Nasi ayamlah~ Sepinggan RM6.30 je. Cuma portion dia agak sikit. Aku tak puas hati. Rasa sedap tapi kena order dua. Hhaahhahah!
The entrance
Sebab portion sikit kannnnn, kami order mee hailam jugak. Kalau tak, aku boleh kemurungan sebab lapar di malam hari.
Nasi dia. Sikit huh~ Hhahhahaha!
Lepas makan, kami sambung jalan. Niat di hati nak balik hotel dan rehat je. Tapi tiba-tiba kami terjumpa Gerbang Malam ni. Sebenarnya Gerbang Malam ni memang ada dalam itinerary aku cuma aku expect waktu lain. Tapi sebab benda dah ada depan mata, kita masuk jelah. Rugi kalau tak explore. Lagipun malam masih muda, dalam pukul 7.30 malam macam tu.

Basically Gerbang Malam ni macam uptown je. Tapi pergi jugak sebab suka nak tengok tempat orang.
Suasana malam di Gerbang Malam. Banyak tempat makan Cina kat sini tapi ada je tempat makan yang boleh disinggah.
Keluar dari Gerbang Malam, kami singgah di gerai ni beli makanan sikit sebab takut kelaparan di malam hari. 
Sampai di hotel dah dekat pukul 9 macam tu. Rehat dan tidur jelah sambil suami aku sibuk study tempat-tempat menarik yang nak dilawati esoknya. Suami aku ni, kalau ke mana-mana, Google memang kawan baik dia. Keyword paling dia suka adalah : "Makan menarik Ipoh, destinasi menarik Ipoh" yada yada. Dan yang paling best, tempat dia pilih memang selalunya kebabom! Thanks hubs!

23 Disember 2018 (Ahad)


Subuh-subuh lagi kawasan hotel kami tu dah bising. Rupanya dekat situ ada kedai dimsum (non-halal) yang terkenal. Jadi ramai orang dah mula beratur dan nak bersarapan di situ. Kami pun, dah siang sikit, kami berjalan untuk mencari sarapan. Kami 'terjumpa' pasar Loken atau pasar karat atau Memory Lane dan terus masuk. Di situ ada gerai-gerai yang jual makanan di samping menjual pelbagai barang termasuklah barangan antic. Alhamdulillah senang cari tempat makan sebab masih awal. Kami makan satay dan mee goreng mamak. Nuha aku bawa bubur dia siap-siap. Cayalah Nuha sarapan kat gerai je~ Memang on the go and adventurous sangat!
Pemandangan menuju ke pasar Loken. Lawa kan?
Pemandangan cantik. Hotel tengah renovate je pun. 
Welcome to Memory Lane!
Memang seronok berjalan kat sini. Tapi kena awal pagi lah sebab kalau matahari dah naik, agak panas dan tak selesa.
Lepas makan dan berjalan sikit, kami pun balik lah. Kejap lagi dah nak kena check-out. Hari pun dah mula panas. Dalam perjalanan balik tu, kami jumpa balik Gerbang Malam yang kami pergi malam tadi tu. Pusing-pusing, dok tang tu je. Memang semua tempat menarik di sini boleh pergi jalan kaki je. 
Sampai hotel, rehat-rehat sekejap dan bersedia untukk check-out. Next adventure begins!
Kami menjejak kehidupan rustic di sepanjang Jalan Concubine dan terus ke Plan B untuk makan tengahari.
Parking agak jauh, tapi masih boleh berjalan kaki. Syukur Nuha sangat behave. Tapi kami as parents memang dah sediakan semua kelengkapan dia lah macam kipas angin, minuman dan makanan dia. Sebelum sampai ke Plan B tu, kami melalui lorong yang dipanggil Concubine Lane. Di situ banyak orang menjual makanan dan minumam dan cenderahati yang menarik. Penghujung Concubine Lane adalah restoran Plan B dan kami makan tengahari di situ. 
Concubine Lane ada juga mural art yang menarik macam ni. Aku tak cari semua sebab tak larat. 
Antara pemandangan menarik Concubine Lane. Ia mengingatkan aku akan Myondong di Korea!
Plan B ni restoran sebenarnya. Ia menyediakan pelbagai menu, Asian dan Western. Walaupun harga dia agak mahal sikit, tapi apa yang menarik adalah suasananya. Plan B terletak dalam kawasan rustic, teduh yang sangat cantik. Those yang suka bergambar, ini memang tempat yang cantik.
Menu
Laksa Johor
Laksa Johor yang aku makan ni memang sedap. Rindu laksa Johor makcik di Johor. Selebihnya kami lepak je lama sikit di situ sambil menikmati pemandangan dan ragam orang.
Seterusnya kami berjalan di sekitar kawasan tu sambil bergambar. Di sini juga ada Muzium Yasmin Ahmad dan beberapa muzium lagi. Kena rajin berjalan sikit. Kami dah sampai, tapi ramai orang dan agak panas, kami undur diri lah.
Real frame
Selesai makan dan berjalan di sekitar Plan B, kami check-in di hotel kedua; Hotel Impiana Ipoh. Memang purposely aku ambil hotel yang selesa sikit sebab harini rasa macam nak rehat je. Rating Impiana ni so-so je sebab hotel ni macam old sikit. Tapi pada aku agak selesa. Cuma pihak hotel mungkin boleh perbaiki lagi. Lagipun, bulan madu kami dulu di Impiana Cherating. Jadi kami tau je Impiana macam mana. Masih lebih baik dari hotel lain disekitarnya.
Ni apesal ni?
Di Impiana, kami memang betul-betul rehat je. Tak keluar langsung kecuali makan malam. Itupun asalnya nak makan malam buffet je di hotel, tapi rupanya mereka tak sediakan makan malam buffet. Kami makan malam di 21 Grilled. 

24 Disember 2018 (Isnin)

Tidur pun lena (Nuha pun). Sarapan di Impiana pun sedap. Aku tapau sikit plain porridge dan buah-buahan untuk Nuha. Tepat jam 12 tengahari, kami pun check-out dan terus ke Restoran Simpang 3 untuk makan tengahari. 
Bye bye Impiana!
Manu makanan Padang. Kalau kat KL ni macam Selero Nogori lah. Tapi yang ni lagi sedap dan harga pun lagi berpatutan rasanya. Tempat pun luas dan selesa. Nuha tidur lena betul masa kami makan kat sini.
Dalam perjalanan balik ke KL, kami masuk tol Sungkai untuk makan durian. Gerai durian yang kami singgah ni dekat sangat dengan Nasi Bamboo. Durian kampung, RM10 sekilo. Ya rabbi nikmatnya!
Durian Sungkai RM10 sekilo.
Kami sampai di KL dah dekat jam 6 petang. Masuk je rumah, masing-masing tersadai kepenatan. Tapi inilah adat bermusafir. Walaupun penat, tapi kami gembira sebab dapat tengok tempat orang dan menambah pengalaman. 

Ini adalah percutian pertama Nuha yang kami rancang sendiri. Alhamdulillah dia baik-baik saja. Tips bawa anak kecil berjalan akan aku kongsikan dalam entri lain ya. Tapi aku percaya, jangan pernah anggap anak sebagai beban dan halangan. Kalau dari awal kita dah positif, Insya Allah everything will be okay.  

Next vacation? Kita hold dulu. Suami aku kena kerja setiap hujung minggu untuk beberapa bulan akan datang. Lepas tu Insya Allah kita akan ke mana-mana lagi, ya. Doakan aku tabah dan kuat fizikal dan emosi semasa suami aku bekerja.

Salam sayang
Dhiya

Hadiah Krismas


Thanks Yeoh
Sebelum dia terbang bercuti haritu, sempat jadi Secret Santa bagi hadiah ni kat semua orang dalam pejabat ni. 
It's very nice of you.

Yeah antara colleague yang sangat berdisiplin. Kerja rajin. Hujung tahun reward diri melancong ke luar negara. Katanya ke Switzerland. Aku? Mereput je lah dalam pejabat~

Dhiya

Parents vs Pengasuh


Bismillah

Pagi ni, aku ternampak ni.
Dipendekkan cerita, aku percaya akak ni seorang pengasuh dan jaga baby dengan gaji bulanan. Katakanlah sebulan satu baby RM350. Mak baby tu potong gaji akak ni separuh sebab mak baby ni tak hantar baby sebab pergi bercuti. 
Soalan dia: Patut ke? Wajar ke? Memang macam tu ke?

Aku sebagai parent, jawab TAK PATUT. TAK WAJAR. BUKAN ITU CARANYA.

Ye, aku parent tapi aku sokong akak ni dan tak setuju langsung dengan parent yang potong gaji akak ni atas sebab-sebab berikut:

Potong gaji pengasuh sebab kau tak hantar anak ATAS PILIHAN KAU SENDIRI adalah tidak adil. RM350 tu adalah yuran untuk sebulan. Tak kisah la sebulan tu 22 hari, 26 hari atau 18 hari je kalau ada banyak cuti umum. 
Kalau kau kerat separuh macam tu, pengasuh berhak caj anak kau ikut harga hari, which is sehari jatuh RM30. 
Konsep dia mudah la. Kau sewa rumah sebulan RM1000. Hari yang kau balik kampung atau pergi bercuti, kau masih kena bayar RM1000 walau kau tak tidur kat rumah tu kan? Ke kau pergi cakap kat tuan rumah: Nak bayar kurang sebab saya tak duduk situ minggu ni? Hah?

Sebenarnya benda ni terjadi dekat pengasuh Nuha. Mama (panggilan untuk pengasuh Nuha) jaga 2 beradik dalam lingkungan 4 dan 2 tahun. Mama pernah mengadu yang mak 2 beradik ni sangat cerewet. 
Ada sekali tu, mama ada kecemasan (kematian). Mama bagitahu kat aku pun dah tengah malam. Dalam pukul 12.30 malam. Dia cakap kalau nak tolak gaji pun tak pe (Ini dia yang volunteer suruh tolak tau!) Aku pun ambil je lah EL. Lepas selesai semua, mama ada mesej aku bagitahu; kalau nak surat pengesahan kematian boleh mintak dari dia nanti.
Lama kemudian, dia sempat bersembang (membawang) dengan aku. Dia kata, mak dua beradik tu bising sebab mama ambil cuti. Katanya dia (mak budak tu) dah banyak ambil cuti (yang dia ambil sendiri). Kalau nak kata mama kerap cuti, tak pun. Langsung tak. Dan paling sadis, mak budak tu memang potong gaji mama sampai RM50. Mama cakap dengan aku, kalau kira-kira balik, sebenarnya tak sampai pun RM50 untuk dua beradik tu. Kalau betul pun nak potong, tanya la dulu. Ni main potong je.

Dari sudut pandangan seorang parent, aku lihat mama ni kira macam pekerja dengan gaji bulanan juga lah. Cuma dia bekerja di rumah. Tak ada cubicle, tak pakai baju lawa dan tak duduk depan komputer. Dia dikira bekerja untuk jaga anak aku, gitu. Kan? 

Kalau cuti di atas pilihan parent dan parent tak hantar anak ke pengasuh, kau tak boleh buat keputusan sendiri dengan potong gaji pengasuh. Macam situasi kat atas tu lah. Sebab tu aku cakap tak wajar.
Kalau cuti tu datang dari pengasuh, dia sepatutnya akan bagitahu awal. Macam mama, dia jarang ambil cuti kecuali dia ada pergi klinik untuk medical check-up dia. Itu pun sebulan awal dia dah bagitahu aku supaya boleh ambil cuti elok-elok. Cuti kecemasan pula mama setakat ni dua kali je itupun sebab kematian dan dia memang offer tolak gaji. 
Tapi aku tak tergamak sungguh nak tolak. Bagi aku, nak tolak takat RM15 sehari tu apalah sangat kalau nak dibandingkan dengan tenaga dia melayan budak kecil macam Nuha. Kerja dia ni kerja melibatkan nyawa. 

Ingat, pengasuh bukan orang gaji atau maid. Mereka ada kelas tersendiri. Aku bersyukur ditemukan mama, di saat banyak cerita tak elok didengar tentang pengasuh. Aku dapat kerja dengan tenang sebab aku tahu Nuha berada dengan orang yang baik.

So parents yang acah-acah over protective tu, I'd advice you to resign and just rise your baby by yourself. Dah jumpa pengasuh yang baik, bersyukurlah. Jangan berkira, jangan cerewet dan jangan ingat kau tuan. Treat babysitter as human, not as your maid. Mama tu, dah seminggu hantar Nuha baru aku tau yang dia anak kepada somebody. Dia dah jenuh kerja di pejabat.  Kalau kau pandang rendah kat dia sebelum ni, tak ke malu? So never underestimate people.

Aku harap kakak pengasuh ni bersabar melayan parent ni. Kalau tak tahan, resign je lah. Cari budak lain. Rezeki Allah yang bagi. Manusia ni alat je. 

Ummi Nuha

Food Jar Untuk Baby


Bismillah

Nuha dah 6 bulan. Sebagai amak mithali, aku dah mula buatkan solid food untuk dia. Minggu pertama dia makan, aku tak hantar pun makanan tu ke pengasuh. Aku bagi dia makan sekali je sehari, iaitu makan malam dalam pukul 8 macam tu.

Bila dah nak masuk dua minggu, aku baru terhegeh-hegeh fikir macam mana nak hantar makanan Nuha ke pengasuh. Kaji punya kaji- Akhirnya aku setuju yang food jar sangat membantu dan memudahkan urusan makan Nuha di rumah pengasuh. 
Sebenarnya boleh je aku letak dalam bekas kecil dan pengasuh akan panaskan bila waktu makan. Tapi aku macam sebolehnya nak mudahkan urusan pengasuh sebab all this while pengasuh Nuha ni sangat baik Alhamdulillah.

Makanya semalam aku ke Parkson dekat dengan pejabat ni untuk misi mencari food jar. Aku aim jenama Thermos atau La Gourmet (too ambitious, harga dia mahal namatieyyy!) Tapi aku optimis kut-kut ada jualan murah hujung tahun ke apa namun hampa. Hahahah!
Tapi aku jumpa food jar jenama Endo ni. Ada juga review cakap heat retention dia not bad. Boleh dipuji. Kebetulan food jar jenama ni ada 20% diskaun, jadi aku teruslah sambar. Warna ada pink dan putih je. Jadi aku ambil yang putih lah. Pink nampak feminine sangat.  
Perkenalkan, food jar Nuha, jenama Endo, buatan Jepun dengan kapasiti 500ml. Estimated  heat retention: 7 jam (wow!)
The features

Selainnya,  food jar ni ada sudu yang dilekat khas pada penutupnya untuk memudahkan kerja. Heat retention pun agak lama dan lepas ni mudahlah urusan Mama untuk beri Nuha makan. Tak perlu nak panaskan makanan. Cedok je, sejukkan sikit dan  boleh dimakan. Aku harap ini adalah sedikit usaha aku untuk mudahkan urusan pengasuh Nuha.
Food jar Nuha, amak beli. Nampak tak kaki dia yang tersentil tu? Merayap sampai masuk frame. 
Harga- Jauh lebih murah dari Thermos, RM56.51 je. Itu pun aku dapat 20% diskaun lagi. Tapi masa aku tengok tadi, ada je kombo food jar dan desktop mug jenama Thermos, RM99. Macam nak beli je- Tapi bila fikir balik, aku tak perlu sangat desktop mug tu. 

Minggu depan, hantar bubur panas untuk Nuha!
Yeay!

Amak Nuha
UmmiDhiya

Resepi Sambal Kelantan (Ala-Ala Sambal Nasi Kak Wok)


Bismillah

Malam tadi aku terlebih vitamin R. Ini semua sebab bibik bagi banyak sangat limau nipis. Dia kalau membagi, memang tak beringat. Dia ingat dalam rumah ni ada 7 orang ke? Dia lupa ke aku ada laki aku dengan Nuha je? Hari tu dia bagi setalam cili kecil yang aku dah selamat (terpaksa) buat cili jeruk. 
Dengan bibik ni, aku terpaksa jadi rajin sebenarnya!

Setelah berfikir panjang apa aku nak buat dengan limau ni, akhirnya aku buat keputusan nak buat stok sambal je lah. Boleh simpan dalam peti tak ganggu hidup aku. Bila perlu, boleh makan terus cicah ayam goreng.

Bahan-bahan:
1. Cili merah (cili besar)
2. Cili kecil
3. Bawang besar
4. Bawang putih
5. Limau nipis dibuang biji
6. Cuka
7. Gula, garam

Cara-Cara
1. Bawang: bakar atau sangai sampai nampak macam hangit sikit tu (tengok gambar)
2. Cili pun aku sangai sekejap untuk hilangkan air. Buat sambal ni tak guna air. Kalau ada air tu yang boleh buat sambal tak tahan. Bagi memastikan sambal aku tahan, itu yang aku sangaikan semua tu.
3. Masukkan semua bahan ke dalam pengisar. Aku guna blender kering Cornell kesayangan aku. Putar je sampai semua hancur sekata.
4. Kalau tak puas hati dengan rasa, boleh perisakan lagi sebelum disimpan dalam bekas/balang, letak dalam peti ais.

*Sambal ni memang tak guna belacan ye. Jangan cakap "sis, sis tertinggal belacan!"
Bahan-bahan
Hasil kejadian
Tapi
Tapi
Limau nipis bibik masih banyak berbaki. Aku rasa nak bukak gerai kat pasar tani je jual limau ni.

Haila bibik...bibik~

Dhiya

Nanti Kalau dah Kaya...


Nanti kalau dah kaya...

1. Aku (suami) nak beli rumah dan pastikan ID rumah tu adalah ikut citarasa aku. Aku nak hias cantik-cantik supaya aku gembira berada di dalamnya. Aku nak ada ruang atau bilik solat yang suasana dia macam masjid tu. Karpet masjid, jam masjid dan bau masjid. Aku nak ada suasana tu di rumah. 

2. Dengan itu, aku perlukan seorang helper untuk kemas rumah, basuh, sidai, lipat dan gosok baju. Itu je. Tak payah memasak sebab aku akan memasak. Lepas aku siap memasak, kau tolong kemas je. Hahahahahha!

3. Aku nak berhenti kerja dan biar anak-anak ada depan mata aku. Korang boleh main kat halaman asalkan jangan bergaduh dan tak petik bunga. (mak-mak sangat). Kahkahkah! Cukup jam, dah nak Maghrib- Masuk, mandi, solat dan mengaji. Amak sendiri akan ajar korang mengaji sambil pegang rotan. 

4. Aku nak jadi fulltime content writer untuk blog DDD. Pengalaman telah membuktikan yang aku boleh buat duit dari blog ni. Aku tak nak jadi terkenal. Aku cuma nak orang kenal blog aku. Too ambitious, huh? Tak lah. Aku yakin aku boleh buat sebab sebelum ni aku dah buat. Cuma bagi aku masa je. 

5. Orang-orang yang pernah kenakan aku sebelum ni, aku jemput kalian datang ke rumah, kita makan-makan sama-sama dengan orang yang selalu menyokong dan selalu ada dengan aku sewaktu susah. Aku biarkan korang bersembang supaya korang saling tahu sisi aku yang lain.
Too ideal. Almost impossible. Ini life as a Lisa Surihani je ni. Tapi kan, aku sebenarnya dah cukup happy dengan apa yang aku ada sekarang. Rumah tak besar, tapi sebab tulah kami berkumpul dan buat apa-apa sama-sama. Rumah besar belum tentu ada kebersamaan. Entah-entah masing-masing duduk dalam bilik je. 
Aku ada je helper setiap hujung bulan. Kadang-kadang kami pinjam bibik mertua dan minta dia kemas rumah dan nanti kami bagi la bayaran sebagai duit poket dia. Apa kau ingat freeeeeeee? Hahahahah!
Rumah belum ada lagi. Tolong doakan. Tapi aku hias je rumah sewa ni macam syurga supaya masing-masing gembira. 
Cuma yang masih belum dibuat- Berhenti kerja. Ini terlalu berisiko dalam keadaan sekarang. Berilah aku masa beberapa tahun lagi sampai aku betul-betul bersedia. Aku rasa macam masih teringat lagi macam mana orang pandang rendah aku sewaktu aku tak ada kerja dulu. No No No...Itu tak akan berulang. Kalau resign pun, aku akan pastikan ianya dibuat secara bermaruah.

Tapi
Tapi
Tapi

Kaya banyak duit pun...
Kalau tak kaya jiwa, apalah gunanya. Ada yang kaya, ada rumah, kereta, gaji, jawatan- Tapi jiwa kosong juga.
Aku,
Bukanlah kaya jiwa pun. Tapi cemburu juga melihat orang yang kaya jiwa. Makan nasi bungkus di perhentian bas, masih boleh berikan sikit pada kucing. Mulia. Mulia. Kekayaan ini adalah kekayaan yang tak boleh dicari. Tapi dianugerahi.

Insya Allah, sentiasalah kita berazam untuk memperbaiki diri. Duniawi, ukhrawi.

Salam sayang
Dhiya

Moisturizer Cetaphil Dah Sampai!


Bismillah

Semalam aku beli moisturizer baru sebab yang Neutrogena tu sudah habis. Moisturizer ni dah lama juga aku aim sebab harga dia boleh tahan mahal. Lagi pula, ianya tak ada dalam pasaran Malaysia. Tapi sebab highly recommended sangat oleh Dr. Ju masa di spa dulu, aku menabung jugalah sejak kecil untuk membelinya.

Moisturizer ni adalah untuk untuk wajah berminyak. It's a water based moisturizer. Setakat ni, aku baru pakai dua kali. Bau memang tak wangi siap ada macam bau ubat lagi. Tapi nak kata busuk pun tak juga. Siapa yang biasa guna produk Cetaphil tahulah macam mana kan. Memang tak ada bau, tapi berkualiti tinggi.

Oh ye. Moisturizer ni ada sunblock sekali. Jadi kalau dah sapu ni, tak perlu lagi letak sunblock. It feels very light dan tak ada kesan berminyak langsung. I'm impressed! Setakat ni aku memang puas hati dengan moisturizer ni dan juga moisturizer Neutrogena. Esok lusa kalau dah tak mampu, aku akan balik semula gunakan Neutrogena. Cetaphil ni memang aku beli sebab nak cuba je memandangkan doktor pun recommend.
So this is my new friend :)
Tengok struktur dia. Nampak watery (sebab memang water based). Tak likat. Bila diletak pada kulit, rasa ringan je.

Jadi, skincare regime aku adalah: Cetaphil cleanser, Neutrogena toner, Body Shop Vitamin E serum, dan moisturizer Cetaphil. Doktor cakap Cetaphil ada keluarkan toner juga, tapi aku masih belum berjaya menjejakinya di pasaran Malaysia. Kalau ada, nanti aku cerita kat sini ok. 

Nak lawa
Mak Nuha

Aku Manusia Biasa. Hati Aku Pun Boleh Koyak


Bismillah

Let's talk about internal feelings today.

Dulu-dulu aku ni sejenis manusia yang ambil serius apa saja yang orang cakap, berkaitan apa saja tentang diri aku.

-Kau gemuk
-Kau tak lawa
-Kau mulut takde insurans
-Kau belajar pandai 
-Gaji kau sikit
-Kau pakai kereta buruk
-Kau sambung master tapi tak kerja

It matters!

Aku akan jadi down, takde semangat, dan tak yakin dengan diri sendiri. Tapi aku tak tau di mana turning pointnya, aku rasa aku dah bertukar menjadi seorang Dhiya yang baru. Aku ambil keputusan untuk tutup telinga dari cakap-cakap orang, baik mahupun yang buruk.

Tapi sesabar mana pun, aku tetap manusia. Aku ada perasaan. 

Recently,
Quite recent.
Ada seorang budak sekolah yang aku tak tahu siapa dia, BABI dan BODOH kan aku. 
Aku agak budak ni adalah geng budak-budak wechat yang belajar tak ke mana tapi samseng tahi kucing di media sosial. 
Mula-mula aku abaikan je budak tak cukup kasih sayang ni. Tapi lama-lama perkataan BABI tu terngiang-ngiang dalam telinga aku, membuatkan aku rasa terganggu.

In the end, aku mengaku yang aku pun manusia biasa dan hati aku pun boleh koyak. Aku menangis dan peluk suami aku. Aku cakap:
"D penat macam mana pun kat pejabat, kat rumah- D tak pernah menangis. Tapi kerana ini, D menangis" Am I too fragile?
Dia diam (and indeed he suppose to) sambal terus peluk aku kuat-kuat telling me literally that 'I'm here for you'

Weh
Kau budak
Muda dari aku
On whatever reason pun, kau tak boleh attack orang macam tu. Sesiapa pun. I wonder kalau kau boleh buat kat aku macam tu, kau pun mesti boleh buat macam tu kat cikgu kau kan? Mak bapak kau siapa sampai teruk sangat perangai kau ni?

Deep inside, aku kecewa dan menyesal kerana kenal dan terjumpa budak ni. Dari hati lapang, aku jadi naik radang sampai tersebut benda-benda tak wajar. Lantak kau lah, budak. Kau menang tang babikan orang je. Aku nak tengok macam mana kehidupan kau di depan. Jauh lagi perjalanan kau. Esok silap-silap kau interview kerja dengan aku. Hah, tulislah BABI besar-besar dalam CV kau.

Kepada mak bapak kau, inilah calon masa depan benih kau. Yang kalau dicampak ke mana-mana, tak boleh jadi apa. Maaf kasar. Tapi sebab aku rasa aku macam kenal kau, jadi mesej dan entri ini khas untuk kau je.

Thanks atas apa yang terjadi
Aku manusia biasa
Hati aku pun boleh koyak
Tapi takpe
Aku kuat
Bukan macam kau
Lembik

Dhiya
Bad Mood

Appraisal 2018


Bismillah

Aku dah terima borang appraisal minggu lepas lagi. Katanya nak meeting hari ni. Tapi tunda ke esok pulak.

2018 menyaksikan banyak benda berlaku pada aku yang berkait dengan kerjaya.
1. Got pregnant dan aku agak struggle bekerja.
2. Bercuti dua bulan tapi gaji jalan (Maternity leave) yang seronok sangat.
3. Bos tukar portfolio aku dari jaga produk kepada jaga sistem.

3 benda ni, terutamanya tukar portfolio membuatkan KPI aku bertaburan sikit. Aku dah cakap dengan bos (manager aku), 
'Macam mana nak evaluate aku ni sebab KPI aku separuh-separuh~?'
Bos cakap,
'Jangan bimbang lah. Anak-anak ayam I semua lulus punya~'

Having a good superior is also a blessing. Bos aku ni dulu asalnya manager. Masuk 2 minggu selepas aku je. Bekas pensyarah di UM, ada PhD. Very ground to the earth. Very funny. Tegas tu tegas jugak. Tapi taklah tegas tak tentu hala. In 2 years, dia dinaikkan sebagai BUM (atas sikit dari manager). Aku je yang masih kentang bulat yang tak tumbuh-tumbuh. Hhahaah!Ha dia ni lah yang aku cerita kat IG yang 'curi' ice pack aku tu. Huhuhu!

Again, appraisal bukanlah sesuatu yang aku kejarkan sangat. Apa yang ada sekarang ni Alhamdulillah dah cukup sangat. Kalau dapat, untung. Kalau tak dapat, tak rugi. Cuma yang nervous masa appraisal ni adalah bila kena one to one dengan BUM. Aku harap mood bos aku baik dan kami hanya gelak-kelak saja masa tu nanti.

Minggu depan ada summit meeting dengan director. Summit meeting ni macam biasalah, untuk tengok apa yang kau dah buat sepanjang tahun ni dan apa perancangan kau untuk tahun depan. It's good to have this session sebab boleh check and balance kerja kau. Aku pun boleh duduk dan susun rancangan kerja dan rancangan peribadi aku supaya selari dengan objektif team aku. 

Kawan-kawan doakan aku elok kerja kat sini. Tak ada orang dengki. Tak ada batu api. Murah rezeki. Tak ada politik kotor. Cepat belajar. Dapat kumpul funding secukupnya untuk tambang pergi umrah dan haji serta modal untuk something yang aku nak buat bila jadi WAHM nanti. Doakan!

Aku juga doakan semoga tahun baru 2019 akan jadi tahun yang lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, dimurahkan rezeki dan diberikan kegembiraan. Amin.

Salam sayang
Dhiya

Mood Rajin: Jeruk Cili


Bismillah

Minggu lepas aku balik ke rumah mertua, bibik bagi sebekas cili kecil. Aku cakap bila masa laaaa kami nak  memasak bik oi. Kalau memasak pun, takdelah sampai guna sebesen cili ni. Tapi dengan dialek Jawanya, dia masih bersungguh-sungguh nak memberi. Hadoila.
Aku bawa balik dan bekas cili tu sendu je kat atas dapur. Aku malas nak bawa masuk peti sebab mesti tahun 2020 karang baru keluar. Tiba-tiba ada satu hari tu aku terasa agak rajin jadi aku buatlah cili jeruk. Instead of pakai cili besar, aku gasakkan aje guna cili kecil yang bibik bagi ni.

Cara-caranya sangat mudah.

1. Basuh cili
2. Rendam dalam air panas lebih kurang 3 minit dan tapis, keringkan. Pastikan betul-betul kering.
3. Sediakan balang kering, masukkan cili padi tadi.
4. Masukkan sedikit garam dan gula. Selebihnya masukkan cuka makan sampai tenggelam cili tu.
5. Siap. Tunggu dalam 3-4 hari boleh la dimakan.

Dapat buat 2 glass jar jem tu. Pagi ni suami aku cakap dia ada meeting hala nak balik ke rumah mak dia. Aku pun cepat-cepat bungkuskan balang jeruk cili tu dan minta dia bagi balik pada bibik. Hhahaahhahahah!

Semoga bibik gembira

Mesin basuh rosak? Cuba cari alat ganti ni


Entri cepat dan padat.

Haritu mesin basuh kat rumah ni pernah rosak. Rosak macam mana? Lantai belah bawah dalam mesin tu tak berpusing. Jadi dia tak boleh membasuh. Kalau letak kain, air boleh masuk dan bunyi berderu tu ada. Cuma tak berpusing.
Aku dah mula tertekan dan dalam masa yang sama berfikir 'ada can aku mintak washer dengan dryer ni!' Tapi ternyata suami aku lebih bagus dari aku. Dia buka habis mesin tu untuk cari kat mana faulty nya. 
Esoknya dia bagi duit kat aku dan suruh aku beli something yang namanya PULSATOR dari Shopee. Macam tahu-tahu je aku suka membeli belah di Shopee. 

Ya, nama 'lantai belah bawah dalam mesin' tu adalah PULSATOR. Orang perempuan memang complicated. Tengok orang lelaki. Tak banyak cakap, tapi sekali yang keluar dari mulut dia; PULSATOR tu tepat, jitu, benar.
Aku pun order lah dari satu seller di Shopee ni. Kalau nak tahu, taip je PULSATOR- Berderet keluar gambar lantai belah bawah dalam mesin tu dan pilihlah ikut model mesin basuh korang sendiri. Mula-mula aku takut juga nak beli sebab tak ada feedback dari pembeli sangat pun. Tapi bila aku fikir-fikir balik, memanglah tak ada feedback sangat. Orang bukan beli ni macam beli baju kan?



Apabila terima, suami aku terus gantikan pulsator lama dengan yang baru. Hasilnya taraaaaaaaaaaaaaa! Musnah terus harapan aku untuk dapat washer dengan dryer sebagai hadiah beranakkan Nuha. Hahahahhaha!

So korang, kalau mesin basuh tak berpusing- Jangan cakap rosak. Suruh suami korang beli pulsator tu dan gantikan. 
All the best!

Dhiya

Random Rants


Bismillah

Kerja aku ok sekarang. Aku dapat portfolio baru lepas 2 bulan maternity leave haritu. From supplement products, aku sekarang more to device dan AI. Haaa sekarang aku rasa adalah kena mengena sikit dengan bidang yang aku belajar. Barulah rasa berguna sikit. Hahahahhaha!

Nuha dah boleh meniarap. Lepastu dah boleh melonjak-lonjak macam ulat beluncas. Aku suspect esok lusa dia boleh merangkak. Hahahahha! Alhamdulillah Nuha membesar dengan baik. Cuma kadang-kadang aku rasa aku belum jadi amak yang baik. Aku sibuk bekerja. Malam dah penat padahal malam jelah aku ada untuk dia.
Bila sentuh bab ni, aku mulalah emo. Orang tak tahu apa yang terbuku dalam hati aku. Orang tak tahu apa perasaan tiap-tiap pagi angkat anak yang masih tidur dan hantar ke rumah pengasuh. Betapa aku nak sangat duduk di rumah, jadi WAHM, dan boleh tengok anak depan mata. Ideal condition, huh! Tapi realitinya, hanya aku yang tahu.

Suami aku Alhamdulillah doing ok. He's very helpful and very supportive. Cuma dia baru bagitahu aku, dia dapat projek baru- Audit project. Bila dengar audit je, aku down kejap. Aku tau tu rezeki dia, rezeki kami. Tapi yang tak tahannya, suami aku akan kena travel to the whole Malaysia back to back. Kami pernah melaluinya awal tahun lepas, masa tu Nuha belum ada. Aku memang uruskan diri aku sendiri. Dia sangat sibuk sampai balik lewat pagi. Kesian kat dia, kesian kat aku jugak. 
Tapi takpelah. Aku yakin Allah sedang murahkan rezeki kami. Doakan je semoga kami sekeluarga kuat dan sabar. 

Travel? 2018 menyaksikan kami tak ada perancangan khusus untuk bercuti. Percutian kami ke Krabi pada bulan Januari pun sebenarnya dirancang pada tahun 2017, masa tu aku belum mengandung. Insya Allah lepas suami aku selesai audit tu, kita pergi lah ke mana-mana. Masa tu pun Nuha dah besar sikit. Harapnya kita bertiga boleh pakai sedondon di tepi pantai nanti. Kahkahkah!

Towards end of the year ni, aku macam banyak lah juga kerja nak diselesaikan. Awal bulan 12 nanti bos nak buat alignment meeting sebelum semua team dia (sales and marketing) fly bercuti. FYI, kat sini memang biasa sangat staf ambil cuti panjang hujung tahun untuk habiskan cuti setelah setahun berpenat lelah bekerja. Aku tak macam tu. Aku imbangkan cuti aku throughout of the year. Aku ada keluarga untuk diberi perhatian. Tapi masih, baki cuti aku masih ada 9 hari, 4 hari kena guna dan 5 hari bawa ke tahun hadapan. 

Too many thing to think. Tapi overthinking buat aku nampak tua. Hhahahahaha! So banyak benda aku take it easy (mana yang boleh la). But still, aku susun hidup aku elok-elok, tak serabut supaya hati aku senang. Alhamdulillah, aku tenang sekarang. Batu api, mohon menjauh dari aku.

Salam sayang,
Dhiya
Lama tak bebel

Hannan Medispa Petaling Jaya


Bismillah

This is my post-natal story, dedicated to all ladies out there.

Aku balik ke KL awal. Tak habis pantang lagi aku dah balik sebab minggu depannya ada family day company suami aku. So aku nak ikut. Hahahahah! Sila jangan kecam.
Keputusan ni telah dipersetujui oleh mak aku sebab katanya aku dah sihat. Cuma jangan lasak sangat. Suami aku pun dah berikrar dan bersumpah setia akan jaga aku dalam pantang and yes, he did.

Lepas balik dari family day tu, suami aku bawa ke Hannan Medispa PJ. Sebenarnya sebelum tu, masa mengandungkan Nuha aku pernah ada cakap aku teringin nak reward diri especially lepas bersalin nanti. Tak sangka pula dia ingat dan betul-betul bawa. I'm blessed!

Untuk first visit, aku bagitau la nak buat skin test. Daftar kat kaunter depan dan duduk kat dalam tunggu untuk jumpa doktor. Doktor yang akan buat skin test tu, dan seterusnya akan consult kita. Lepas tu barulah dia cadangkan rawatan mana yang sesuai. Doktor ni best. Bukan setakat consult tentang kulit muka, dia juga berkongsi tentang produk penjagaan kulit yang sesuai dan jenama apa yang bagus. Selebihnya kami kepoh berdua di dalam bilik tu. Doktor tu memang cool!

Doktor bagitahu yang kulit aku jenis berminyak. Doktor tunjuk juga skin analysis result yang dia buat. Boleh nampak kawasan berminyak dengan ketara di kawasan T zone. Pores % agak tinggi, dan pigmentation % pun significant. Bila aku bagitahu yang aku baru lepas bersalin, dia cakap postnatal pun menjadi sebahagian penyumbang kepada masalah kulit muka. Cuma kata doktor aku agak bernasib baik sebab aku takde jerawat. So rawatan yang dicadangkan adalah terus kepada refining treatment. Kalau orang berjerawat, mereka kena rawat dulu jerawat tu.

Selepas berbincang, aku setuju untuk ambil pakej 7 kali rawatan, selang 2 minggu. On the first day tu, aku terus mula treatment pertama. Jadual rawatan adalah seperti berikut:

22 Julai Silk peel #1
4 Ogos Carbon peel #1
19 Ogos White peel #1
10 September Silk peel #2
27 September White peel #2
7 Oktober Carbon peel #2
21 Oktober Oxydermal dan consultation

Walaupun tak exactly setiap 2 minggu, tapi jadual rawatan aku masih dalam range yang dinasihati oleh doktor.

On the last day tu, dapat jumpa doktor sekali lagi untuk buat post-treatment skin analysis. Alhamdulillah ada improvement. Rawatan ni tak jadikan aku lawa, tapi jadikan kulit muka aku lebih sihat. Malah kesannya aku dapat rasa selepas rawatan kedua. Instead of berminyak, kulit aku memang jadi kering sedikit dan dengan penggunaan pelembap yang disarankan oleh doktor, kulit aku tak lagi berminyak dan dalam masa yang sama tak lah kering.
Cuma aku tak dapat nak snap gambar muka aku sebelum dan selepas rawatan kat komputer doktor tu. Segan pulak rasanya nak minta izin dan tertonggeng-tonggeng di situ... Hahahahah!

Doktor 'ajak' aku untuk sambung treatment as a maintenance treatment. Aku cakap nantilah aku bincang dulu dengan menteri kewangaan aku. Tapi dengan layanan tahap lima bintang di situ, aku rasa memang nak je. Mereka bukan layan aku je dengan baik, suami aku yang menunggu pun tak terabai. Nuha apatah lagi. Dah jadi 'anak angkat' kat situ dan siap jadi kawan baik kepada Kinah anak doktor. Staf-staf di situ pun tak segan nak dukung Nuha ke hulu-ke hilir dan jadi dayang. Suami aku suka sangatlah sebab Nuha ada kawan, dia boleh main phone! Kahkahkah!

Servis yang diberikan pun sangat sangat sangat memuaskan. Aku banyak tukar-tukar tarikh dan masa appointment, tapi mereka tak pernah merungut atau marah. Aku terharu sangat sebab mereka sanggup tunggu timing appointment aku yang selalunya aku set petang Ahad, sedangkan masa tu dah tak ada customer lain pun. Muka senyum, peramah, funny dan cakap lembut memanjang. Aku doakan korang dapat jodoh dari Syurga. Amin!
Tengok? Ni la bukti betapa bagusnya Hannan Medispa PJ ni. Tidur mengeruh oiiih!

Minggu lepas aku bincang dengan  suami aku; Should I continue?
Dia cakap apa tau? Kalau nak continue, boleh. Tapi funding sendiri la. Abang fund untuk yang mula-mula tu je.
I was like...
Oklah. Kalau aku kena keluarkan duit sendiri, erm...macam tak je. Aku kan cheapskate. But I must thank Hannan Medispa PJ for the great service. Maaf tak dapat continue sebab Menteri Kewangan aku dah kecilkan bajet. Doakan la aku kaya raya dan boleh sign up for the best treatment
Juga terima kasih bagi pihak Nuha yang selalu korang dukung dan main. Kadang-kadang dengan tak malunya aku pinjam bekas nak letak air panas sebab nak panaskan susu. Loqlaq sungguh laaaaahai!

Jadi lepas ni aku hanya maintain sendiri je kulit muka aku. 4 benda asas yang aku kena ada adalah:
1. Cleanser
2. Toner
3. Moisturizer
4. Sun block.

Cleanser aku guna Cetaphil (sejak kejadian muka aku outbreak teruk sampai kena jumpa dermatologist dulu). Toner dan moisturizer, aku guna jenama Neutrogena. Moisturizer Neutrogena tu yang oil-free, combination skin. Sangat ringan dan tak terasa di atas kulit. Sun block, aku guna Hada Labo Air UV Fresh Air-Light weightless formula, SPF50/ PA +++. Ni pun best. Dalam gambar tu ada penyegar Safi. Ye aku guna Safi sekejap. Tapi lepas habis Safi, aku guna toner Netrogena sebab doktor kata kalau boleh gunalah jenama yang sama sebab ada nutrient yang tak ada dalam toner tu, mungkin ada dalam moisturizer dia . Sebab tu kena guna brand yang sama.
Demikianlah pengalaman aku dengan Hannan Medispa PJ. Antara sebab utama aku ke sini semestinyalah sebab dekat dengan rumah. Semuanya terbaik! Terima kasih sekali lagi HMPJ. Semoga terus maju jaya!

Insya Allah kalua ada rezeki, aku akan datang balik nanti. :)

Salam sayang,
Dhiya