Nuha & Botol Pegion Wide neck PPSU


Bismillah

Hari ni cerita tentang botol susu pulak!

Nuha duduk dengan pengasuh. Jadi memang ada keperluan untuk aku introduce botol susu pada dia. Masa dalam pantang lagi, aku dah sikit-sikit kenalkan botol pada dia. Mula-mula Nuha guna Avent Natural 4 oz dan dia ok (aku assume dia ok sebab dia boleh habiskan susu, walau ada meleleh sikit-sikit).
Avent Natural. Yang ni macam ada niat nak jual.
Tapi nak dijadikan cerita, as she growing cleverer, dia reject Avent sehari sebelum aku habis maternity leave. Esoknya dah nak hantar pergi pengasuh. Ayoyoyoyo! Tapi aku tak panik. Aku terus ke Fabulous Mom Puchong dan tanya pekerja tu apa puting yang boleh muat dengan botol Avent. Setelah mencuba beberapa jenis puting, seems like tak ada puting yang  boleh muat botol Avent ni sebab besar sangat; super wide neck.
Akhirnya pekerja tu cadangkan guna puting Pegion, tapi untuk mula-mula aku kena beli dengan botol dia sekali lah. Huhuhu.
Demi Nuha, aku sanggup. Tapi Alhamdulillah sebab aku ada collect point kat Fabulous Mom ni masa beli breast pump dan baby carrier dulu, botol susu tu jadi macam dah percuma. Hahahahaha! 

Malam tu aku terus cuba pada Nuha. Aku berdoa sangat supaya dia boleh terima. Iyalah. Esoknya dah nak duduk dengan pengasuh. Mula-mula dia hisap puting tu, aku nampak dia letak hujung mulut je. Mungkin dalam kepala dia; "Bak sini aku nak try dulu. Kalau keras macam Avent, aku luah baliklah! "
Tapi perlahan-lahan aku tengok Nuha hisap elok, laju dan tak ada meleleh-leleh. Tenang je. Means that she's okay. Yeay! Jadi bermula dari situ, Nuha adalah pengguna rasmi botol susu Pegion Wideneck PPSU.
Full set Pegion
Sebenarnya bukan botol yang sesuai dengan Nuha. Tapi putingnya. Ingat: PUTING. Pakailahlah apa-apa botol, asalkan boleh muat puting Pegion ni, nescaya baby kau akan jadi baby paling bahagia. Sebab tu after knowing this fact, aku beli botol Suavinex kat Shopee (masa tu ada sale 9/9/2018, pada harga RM 9.90 sebuah (gila murah! Sold out dalam masa 15 minit) dan gantikan dengan puting Pegion. Alhamdulillah Nuha suka, amaknya lagilah suka. 

Bercakap tentang puting Pegion, harga memang agak pricey sikit. Tapi oklah. Bukan nak kena tukar tiap-tiap minggu. Tapi kat pasaran sekarang ada puting yang imitate Pegion iaitu Pupici yang dijual pada harga yang jauh lebih murah. Tapi again, walaupun aku mak yang cheapskate, tapi aku takkan tolerate dengan kualiti barang. Aku banyak baca review mengatakan puting ni tak berkesan macam puting Pegion. Susu meleleh dan flow still laju yang boleh membahayakan bayi. Kalau kau baca selling point seller je tanpa baca review pembeli, mesti kau akan beli sampai 10 sebab harga dia murah sangat sambil claim bulan dan bintang. 
INGAT: Kita beli puting Pegion yang mahal sikit tu untuk selesaikan masalah anak. Buat apa beli imitate Pegion yang kononnya murah tapi tak pun membantu menyelesaikan masalah anak? Kata orang biarlah alah membeli tapi menang memakai.

Jadi sekarang Nuha adalah pengguna tegar puting Pegion yang digunakan dengan botol wide neck PPSU Pegion dan juga dua botol Suavinex. Total semua ada 3 botol susu anak dara aku ni. Avent yang dia reject tu ada dua, aku tak tau nak simpan ke nak jual. Condition lawa sangat, berkilat lagi. Korang nak beli tak? Hahahaha!
Suavinex 5oz. Ada satu lagi warna biru. Putting dia aku tukar kepada puting Pegion. Bukan untuk dijual sebab ini kesayangan Nuha.
Demikianlah cerita botol dan puting susu Nuha. Aku betul-betul passionate dengan perjalanan penyusuan anak sebab aku sebagai mak, aku nak yang terbaik untuk dia. Ahhh semua mak pun macam tu kan? Aku cuma nak kongsikan apa yang aku buat dengan harapan semoga dapat membantu new moms macam aku jugak. Aku pun belajar dari orang, dari pembacaan dan dari pengalam orang lain. Cuma aku dokumenkan pengalaman aku supaya orang lain boleh refer.

Hope it helps!
Ummidhiya

Review: Haakaa Silicone Breast Milk Collector




Bismillah

Kali ni aku nak cerita tentang little helper aku iaitu breast milk collector (bmc). Apart of having breast pump (bp), aku rasa bmc ni sangat berguna dalam beberapa keadaan:

1. Engorged like hell and you are in a situation that don't really allow you to set up the bp. Bp kan lambat sikit; kena pasang tube lah, kena attach botol lah. Bmc is kind of life saver when you need to express urgently.
2. Bmc boleh diguna secara tandem; iaitu sebelah menyusukan baby manakala sebelah lagi bolehlah guna bmc ni. Tak membazir masa dan tenaga.
3. Bmc ni kecil dan compact. Boleh guna bawah baju, lindung dengan tudung sambal buat kerja di pejabat je. Tapi selalunya di pejabat aku guna bp sebab jadual mengepam dah tetap dan takde urgency sangat.

Kenapa Haaka?
1. Haaka is well established brand from New Zealand with high quality material, silicone. 
2. Silicone dia lembut; senang nak picit dan tak menyakitkan kulit
3. Lekapan yang kemas dan tak mudah tertanggal. Boleh handsfree dengan yakin.
Aku beli terus dari laman web Haaka Malaysia pada harga RM89.90. Hari ni beli, esoknya dah sampai. Laju betul servis deorang. Untuk pengetahuan korang, kalau tengok kat Shopee, banyak je bmc Haaka ni yang claim original tapi aku susah tak percaya sebab harga dia murah teruk sampai boleh jadi RM30 siap boleh bagi free gift lagi. Eh come on lah. Aku pun cheapskate juga tapi takdelah sampai hilang akal macam tu.

Jadi aku secara peribadi nak nasihatkan korang kalau nak beli Haaka, belilah dari laman web rasmi Haaka Malaysia atau terus ke kedai-kedai barang bayi yang authorized untuk jual Haaka. Apa-apa pun, semak laman web mereka dulu. Jangan beli main sondol je ok~

Aku letak Haaka bmc ni kat pejabat. Memang tujuannya begitu sebab kadang-kadang ada hari yang aku tak sempat pam on time. Kebarangkalian aku tertinggal part bp pun ada. Jadi eloklah bmc ni duduk je diam-diam dalam laci meja kat pejabat aku. Kat rumah tak bimbang sangat hal pam ni sebab Nuha ada dengan aku.

Kalau nak travel jauh pun selalunya aku akan standby Haaka ni je dalam beg. Pantas gituhh! Nak set up bp agak renyah dalam kereta kan. Lagi pulak anak tengah tidur. Macam mana nak kosongkan breast kalau bukan dengan bantuan bmc ni.

I've been using Haaka for 4 months and Alhamdulillah it's very helpful! Aku sangat recommend mak-mak on the go untuk ada satu bmc ni tak kiralah brand apa pun. Tapi pada aku, dah alang-alang nak membeli tu, belilah yang berkualiti dan boleh buat kerja untuk kau betul-betul.

Thanks Haaka
From Ummidhiya

Review Ergobaby Adapt Baby Carrier


Bismillah

Asalnya aku memang tak nak beli baby carrier (bc). BIG NO sangat. Kenapa? Sebab kami dah labur banyak untuk stroller. Tapi setelah ditimbang tara, kami berdua bersetuju yang kami perlukan juga bc atas beberapa sebab:

1. Kami duduk apartment, tingkat 9. Dari basement nak naik lift, quite troublesome. Kadang-kadang lif penuh lagi-lagi pada waktu puncak macam waktu orang baru balik kerja. Kalau bawak stroller, makan ruang dan orang mesti marah.
2. Kalau nak masuk kedai runcit macam Speedmart sebab nak beli sebotol kicap je, macam tak berbaloi nak bawa stroller. Bc sangat membantu.
3. Bc sangat berguna untuk berjalan di tempat-tempat sempit dan ramai orang seperti pasar malam. Stroller pulak berguna kalua berjalan dalam shopping mall besar-besar.

Jadi atas pertimbangan inilah, kami akhirnya ambil keputusan untuk beli bc. Memandangkan yang akan menggendong Nuha pada kebanyakan masa adalah babahnya, jadi aku serahkan kerja-kerja research pada dia. Hahahhaha! Tapi kau tahu je lah betapa cerewetnya babah Nuha ni. Dia punya analisis tu sangat detail dan ambil kira semua aspek. Tapi for Nuha's sake, aku lantakkan aje.

Akhirnya kami memutuskan untuk membeli bc jenama Ergobaby, cuma tak buat keputusan lagi nak beli model apa. Jadi kami ke FabulousMom Shah Alam (masa tu ada sale) untuk tengok dengan lebih dekat. Di situ, ada pekerja yang consult kami dan boleh cuba satu-satu sampai kita jumpa yang sesuai dengan bajet, keperluan dan keselesaan.

Ergobaby bc ada beberapa model, ikut fungsi. Ada yang 3 position, ada yang 4 position. Beza 3 dan 4 position ni adalah 4 position tu ada fungsi boleh gendong menghadap hadapan. Suami aku cakap dia taknak fungsi tu sebab stroller dah boleh menghadap depan. Lagipun menghadap depan macam tak berapa selesa untuk baby walaupun guna bc ergonomic. Jadi kami narrowed down the choice into 3 position bc only.

Ergobaby bc juga ada yang perlu insert (macam lapisan dalam untuk betulkan posisi baby), ada yang tak perlu sebab dah built in. Tapi generally Ergobaby sangat selesa pada pinggang dan bahu parents dan selesa pada baby juga. Kedudukan kaki dia macam bila didukung. Tengok gambar kat bawah ni:
Kami tak terus beli. Kami balik rumah dan bincang lagi. Gitulah suami aku wehhh. Tahap consideration dia sangat tinggi. Agaknya sebab tulah dia ambil masa yang agak lama nak kahwin dengan aku dulu. Dok fikir ok ke tak aku ni agaknya. Hahahhahahahaha!

Setelah buat keputusan, esoknya kami datang balik ke FabulousMom dan buat keputusan untuk beli Ergobaby Adapt. Kenapa Adapt? Sebab Ergobaby Adapt paling compact, tak perlu insert, boleh gulung jadi kecil, tapi dalam masa yang sama memenuhi keperluan dan keselesaan baby.
Pertama kali kami letak Nuha dalam bc ni, kami dah tau dia selesa sebab dia diam je. Ada sekali tu aku tengok dia tertidur dalam tu. Ewah-ewah sangat! Jadi kami yakin yang kami (suami aku lah) dah buat pilihan tepat untuk Nuha.
Aku sendiri pun dah cuba. Nuha nampak tenang dan selesa. Mungkin salah satu sebabnya adalah dia menghadap aku dan rasa macam kena peluk.
Aku rasa bc pun agak berguna untuk baby yang cranky dan asyik nak berdukung je. Tapi Alhamdulillah Nuha tak macam tu dan kami pun tak ajar dia begitu. Tapi kalau baby yang jenis nak berdukung je sampai amak apak tak boleh buat kerja, yes- Aku rasa bc is very helpful
(p/s: Jangan ajar anak nak berdukung je memanjang. Hahahahaha!)

Harga?
Harga biasa model Adapt ni adalah RM500++. Kat FabulousMom RM 565. Tapi disebabkan masa tu ada clearance sale, kami dapat pada harga RM499. Eh banyak lah juga bezanya kannn...Hahahahah! Aku memang selalu bernasib baik bab-bab harga ni. Sokmolah dapat best price samada promotion atau clearance

Setakat Nuha dah 4 bulan ni, Ergobaby Adapt works well on her. Dari kepala masih tak terjulur sampai sekarang kepala dah tinggi dan kami dah boleh cium kepala dia dan suka kunyah-kunyah harness bc tepi mulut dia tu. Mujurlah masa beli Ergobaby bc hari tu, dapat free gift Onya cotton cover yang boleh dipasang kat harness tu bagi mengelakkan harness tu basah dengan air liur dia.

Sekarang aku faham, semua mak ayah nak yang terbaik untuk anak, dan terbaik juga untuk keluarga. Aku direzekikan sejenis suami yang agak economical, means nak guna barang murah takpe asalkan ok dan berbaloi, atau mahal pun takpe asalkan kualiti dan penggunaan dia sampai masuk syurga (long-lasting lah maksudnya). Kalau ikut kepala otak aku yang tak fikir panjang ni, 
mesti beli apa-apa lepas tu menyesal. Hahahahah! Mak Nuha~

Thanks Ergobaby Adapt. Nuha suka sampai tidur lena dalam tu. Kami pun suka sebab tak sakit pinggang dan rasa kemas di badan. Fabrik pun lembut jadi tak rasa macam ada bendasing kat badan. 

Salam sayang, 
Ummidhiya

Pengalaman Bersalin di Hospital Shah Alam 2018


Bismillah

And here is the most awaited story. Aku sendiri pun tak sabar nak menaip. Tapi sejak habis cuti bersalin dan masuk kerja semula, aku sangat sibuk. Di pejabat, aku dapat portfolio baru, yang aku lebih suka dan berkait rapat dengan bidang aku. Di rumah pula tak payah cakap lah. Semuanya 360 darjah berbeza dengan kehadiran Nuha.

Ok let's back on the story track.


EDD aku adalah 10 Jun 2018 bersamaan dengan 26 Ramadhan 1439 H. Tapi macam biasalah, ada plus minus di situ. Bila masuk je Ramadhan, perasaan dah bercampur baur. Takut, seronok, tazabar nak tengok baby dan macam-macam lagilah. Aku selalu cakap kat suami aku yang aku takut. Takut sakit. Kadang-kadang aku menangis mengongoi depan dia cakap pasal aku banyak dosa dan takut susah nak bersalin. Nampak tak drama aku~

Tapi Ramadhan tetap dilalui dan diraikan dengan meriah oleh kami suami isteri. Aku masih gagah berpuasa dan kami bangun sahur bersama-sama, bersahur ala kadar. Kalau hujung minggu, kami akan berterawih di masjid terutamanya Masjid Negara. Suami aku tiap-tiap pagi akan tanya samada larat ke tak nak berpuasa. Aku selalu cakap aku ok, baby pun ok. Kadang-kadang suami aku marah juga. Katanya aku memang la ok. Tapi kita tak tahu baby kat dalam ok ke tak. Dia bukan reti bercakap kalau lapar. Eh betul juga. Tapi Insya Allah Alhamdulillah aku dan baby dapat laluinya dengan baik.

2 Jun 2018, 17 Ramadhan 1439, Sabtu

It's weekend. Being lazy is just awesome!



Sempatlah aku bisik sama baby; taknak keluar time Nuzul Quran ni ke? Ehekehek!

Pagi tu landlord kami nak jumpa sebab nak bagi kad parking. Alhamdulillah after a while, kami berjaya dapat basement parking selepas merasa semua cabaran; berebut parking, kena langgar lari, dan banyak lagi. Lepas dapat, bersemangatlah kami malam tu lepas berbuka puasa di rumah untuk ke Masjid Negara untuk solat terawih.
Lepas balik dari solat tarawih, aku ajak suami aku ke Tapak di depan Amcorp Mall. Tapak ni adalah tempat makan-makan yang berkonsepkan food truck. Aku makan aiskrim RM 13 malam tu. Harga nak pergi haji balik hari gayanya~ Disebabkan harga aiskrim je dah melepasi bajet, aku tak makan pun. Lagipun aku agak kenyang. Just nak duduk lepak-lepak beromantika je.

Balik rumah dah dekat pukul 11 malam. Apa je boleh buat. Tidur lah~

3 Jun 2018, 18 Ramadhan 1439 H, Ahad.

Kami bangun 4 pagi untuk  bersahur. Masa tengah makan, aku bagitau yang aku sakit perut dari tengah malam tadi. Tak lena sangat pun tidur, tapi taklah sakit sangat. Suami aku cakap tak payahlah puasa kalau macam tu. Aku pun menurut je sebab rasa memang tak ada tenaga nak puasa. Lepas siap makan, aku masuk tandas untuk buang air kecil dan ambil wuduk. Aku nampak darah turun ke betis. Tak banyak sangat, tapi aku kenal la tu darah. Aku bagitau suami aku yang tengah basuh pinggan di sinki. Kalau boleh melambung pinggan mangkuk tu, dah lama dah terbang kegirangan agaknya. Aku nampak dia yang kelam kabut. Dan dan tu jugak suruh bersiap ke hospital. Masa tu dekat pukul 5 pagi. Aku cakap; don't worry, aku tak sakit lagi. Kita lepaskan subuh je lah.
Masuk waktu subuh, kami sempatlah bersolat subuh secara berjemaah. It was very emotional. I'm gonna miss that moment.
Dalam pukul 7 pagi macam tu, kami pun keluar tapi tak terus ke hospital. Suami aku cakap dia nak ke pejabat dulu, tinggalkan laptop di pejabat supaya kalau dia cuti nanti, orang lain boleh back-up dia dan semua dokumen dah ada dalam laptop tu. 
Kemudian kami terus ke Hospital Shah Alam, tengok kat mana nak drop aku. Tapi aku cakap jangan drop dulu. Jomlah jalan-jalan dulu~ 
To play safe, kami berjalan-jalan di tasik dekat Seksyen 7 tu je. Masa tu dalam pukul 9 pagi. Dapatlah pusing satu tasik tu walaupun kejap-kejap berhenti sebab dah rasa contraction. Lepas jalan keliling tasik tu, kami duduk-duduk pulak di kerusi tepi tasik tu. Nak makan tak boleh, jadi bersembang dan layan je lah mild contraction yang sekali-sekala datang.
Dalam pukul 10 pagi, akhirnya kami ke Hospital Shah Alam. Admission was okay, calm and quite fast. Cuma jururawat cakap sekarang wad penuh. Jadi kena tunggu kat labour room, kat kerusi je. I was like OMG OMG. Lepas cek kat PAC tu, aku dibawa ke tingkat 4, labour room. Kat situ ada beberapa orang lagi yang tengah menunggu di kerusi. Aku nampak ada beberapa orang dalam bilik menunggu, juga mundar mandir, banyak berjalan. Sementara menunggu clerking dan check-up oleh doktor di labour room tu, aku sempatlah tengok perangai orang. Maklumlah, masa tu aku tak sakit sangat lagi.
Bila nama aku dipanggil untuk cek dan clerking oleh doktor pelatih, masa tu aku dah mula sakit. To be frank, sakit aku bearable cuma kadang-kadang masa doktor tengah tanya-tanya tu aku berhenti sekejap sebab tahan sakit. Doktor pun sangat memahami dan tak memaksa sangat. Cek yang kedua dibuat oleh MO. Akhirnya dia buat keputusan untuk discaj aku sebab katanya opening baru 1 cm, sakit pun bearable dan ketuban pun tak pecah lagi. Nurse kat situ cakap, it's good lah boleh balik dulu sebab kat labour room ni takde katil. Balik rumah boleh rehat. Tapi kalau air ketuban dah turun, kena cepat-cepat datang balik ke hospital.
Aku turun balik ke PAC dan nampak suami aku setia menunggu. Aku pun ceritalah yang aku boleh balik dulu. Dengan tenang dan lega, kami balik. Masa tu dah tengahari. Suami aku singgah Burger King dan belikan Whopper untuk aku makan.

Kami sampai di rumah dalam pukul 1.30 petang. Niat di hati nak baring atas katil dan meluruskan pinggang. Masa tu sakit lah juga sekejap-sekejap. Kadang-kadang aku genggam lengan suami aku. Baru je nak baring, aku rasa macam ada air panas turun. Aku tau aku tak kencing. Aku cepat-cepat bangun dan air tu turun kat tepi katil. Cepat-cepat suami aku ambil kain lap. OMG OMG OMG. The baby is coming. Dalam pada panik air tengah turun tu, aku senyum kat suami aku. Dia cakap : "Sempat lagi ke senyum? Kejap lah, saya solat jap lepas tu kita pergi hospital balik". Aku pun solat dan mandi juga dan kami keluar semula pukul 2 petang.

Sampai je di hospital, I have to start everything all over again. Cek kat PAC tu dah makan masa dekat setengah jam, baru naik ke labour room. Masa tu sakit dah kerap. Aku cakap kat nurse, tak boleh ke skip PAC ni. (Suka hati aku je~) Bila nurse bawa aku naik ke labour room dalam pukul 4 petang, again- aku kena tunggu lagi. Masa ni kekuatan mental memang perlu. Sakit dah kerap tapi masa berjalan begitu perlahan. Doktor cek balik dan all the procedures were done. Pergerakan aku perlahan, tapi under control. Bila sakit, aku duduk diam. Bila tak sakit, aku gerak laju samada nak tukar baju, minum, tengok phone atau jalan-jalan. Aku minta epidural sebab aku nak rehatkan badan. Tapi HO cakap, epidural tak de kalau hari minggu. Hahahah! Aku faham, aku faham. Takpe. Mereka tawarkan pethidine pun aku terima je asalkan aku dapat rehat. Pethidine diberi dalam bentuk suntikan di labour room. Tak sampai 15 minit pethidine diberi, nurse panggil aku- Rupanya aku dapat bed kat wad. Alhamdulillah!

6.30 petang, aku dibawa ke wad diiringi suami. Kesian dia. Berbuka apalah agaknya. Penangan pethidine ni buat aku mengantuk. Aku ingat masa aku di wad, suami aku kiss dan bisik something. Tapi aku just hushed him with my hand. Aku cakap aku mengantuk dan nak tidur. Aku juga ingat ada nurse datang bagi orientation wad. Aku dengar dia tunjuk kiblat, tandas, kaunter jururawat semua. Tapi mata aku pejam. Tandatangan borang acknowledge orientation pun sambal pejam. Sakit? Yup sakit. Tapi aku rasa sakit macam period pain je. Tiap kali contraction, aku akan terjaga dan pegang besi katil. Bila contraction hilang, aku sambung tidur balik. Doktor datang visit pun aku cuma angkat ibu jari je, means I am all good.


4 Jun 2018, 19 Ramadhan 1439 H, Isnin

Sampailah pukul 12 malam, aku minta pethidine lagi. Doktor cakap mereka tak boleh bagi dah sebab opening dah 5 cm. Kejap lagi kalau labour room kosong, dah boleh ke sana. Aku rasa takde pethidine pun ok. Cuma aku berjaga untuk rasa sakit dan tak selesa tu. Again, aku play around dengan mind set dan sedikit self-hypno yang aku tak ada pergi kelas pun untuk belajar benda ni.

Sedar tak sedar, dah pukul 4 pagi. Aku cakap aku macam dah ada rasa nak push, tapi aku boleh kawal diri lagi. Tapi nurse dah tolak aku ke labour room, ke bilik nombor 5. Aku ingat ni. Drama kat labour room tak lama. Dalam sejam lebih je. Suami aku ada teman. Dia remind aku cara bernafas dan urut belakang aku bila tak ada contraction. Out of blue, aku rasa macam dah nak push. Everything was very fast. 2 kali teran, baby hanya disambut oleh dua orang nurse dan takde pun pasukan sorak yang macam orang dok selalu cerita tu. Semuanya sangat tenang dan tak ada rush moment. Dalam bilik tu cuma ada 4 orang termasuk aku. Aku dengar nurse cakap : "Baby out!" dan aku tengok jam, masa tu 6.15 pagi. I was like: Ehhhh dah keluar ke? Nurse tunjuk jantina baby dan suruh aku mention boy ke girl. OMG it was a very precious moment! Aku dengar suara baby merengek lepas tu mereka cakap nak bawa keluar kejap untuk dibersihkan. Suami aku pun disuruh keluar, boleh solat subuh dulu dan ke kantin beli makanan. Dalam masa tulah nurse bantu keluarkan uri dan jahit luka.
Tak lama lepas tu, baby diletak dalam cot sebelah aku dan suami aku pun masuk balik bawa makanan. Lama juga kami bertiga duduk dalam bilik nombor 5 tu, macam private room kami sendiri. Kami diberi masa untukk bonding termasuklah menyusu, dan azan iqamat. Alhamdulillah semua dah selamat. Lebih kurang pukul 7.40 pagi, ada seorang sister bantu aku untuk keluar dari labour room dan dihantar ke wad kembali.

Aku balik ke wad dengan muka bangga; I am a mom now! Gittew~ Memandangkan masa tu bukan waktu melawat, suami aku tak boleh berlama-lama di katil aku. Dia pun nak kena balik dan uruskan uri. Aku pun mengantuk sangat. Tapi sebelum tu aku sempat call mak aku di Pahang, sembang biasa-biasa dulu, kemudian barulah aku bagitahu yang aku dah bersalin. Dia agak terkejut, tapi tak apalah. Aku memang dah bagitau kami akan selesaikan semua di sini dulu baru balik berpantang di Pahang. Mak aku pun masa tu menjaga abah aku yang tak berapa sihat. Jadi aku yakin aku dah buat keputusan yang tepat dengan tidak membebankan mak aku di saat genting ini.

Aku tidur dengan aman, sama dengan baby. Segala bising hiruk pikuk di wad tu kami tak sedar dah. Aku sedar bila dah tengahari, suami aku datang melawat dengan bibik. Bibik was the happiest person masa tu. Katanya tak sangka dapat pegang baby aku sebab dia jaga suami aku pun dari baby. Bayangkanlah!
Waktu melawat petang, mereka datang lagi. Tapi tak lama sebab nak berbuka puasa pulak.
Malam tu adalah malam pertama aku dengan baby. She's having culture shock, I guess. Hahaha. Di saat aku tengok baby lain elok je tidur dalam cot, baby aku tak selesa di situ. Bila aku pindahkan ke tepi aku, kemain lena tidur. Jadi aku faham yang dia nak tidur sebelah aku. Kecik-kecik lagi dah pandai. Bagusssss~!
Pukul 3 pagi pun aku awake dan aku enjoy (sebab siang tu aku dah tidur teruk). Wad ni tak pernah tidur walaupun awal pagi. Sekarang aku nampak sendiri dengan mata kepala aku betapa kakitangan kesihatan ni struggle sangat. Doktor yang taknak bagi pethidine kat aku semalam, masih pakai baju yang sama hari ni...Nampak tak pengorbanan mereka?

5 Jun 2018, 20 Ramadhan 2018, Selasa

Doktor buat round pagi tu, mereka kata aku boleh balik pagi ni. Lepas sarapan, aku pun call suami aku. Proses nak discaj pula bukan sekejap. Banyak perkara yang perlu diuruskan. Nak keluar dari wad pun tak boleh keluar macam tu je. Security guard baju putih tu akan cek gelang nama baby dan gelang nama kita untuk tujuan keselamatan. Everyone was smiling and congratulated me. Again, I am a proud mommy!
Aku tinggalkan Hospital Shah Alam lebih kurang jam 1 petang di saat orang sedang ramai di Jakel Seksyen 7 Shah Alam membeli belah untuk raya. Hhahahaha! Alhamdulillah, all good dan aku sampai di rumah dan bibik sudah sedia menanti. Bibik akan jaga aku untuk hari Selasa, Rabu, Khamis dan Jumaat sebelum aku pulang berpantang di Pahang pada hari Sabtu. Masa yang ada, sempatlah suami aku uruskan pendaftaran nama di JPN dan beli apa-apa yang perlu sebelum aku bercuti panjang di kampung.

Take home message

1. Datang hospital bawa barang yang perlu je. Untuk diri sendiri, bawa sepasang persalinan untuk discaj sahaja. Kat wad dan labour room, pakai baju hospital. Tapi bawa maternity pad dan disposable panties banyak-banyak. Aku bawa 4 paket cotton disposable panties beli dari Guardian.
2. Untuk baby, bawalah 2-3 pasang baju baby. Tak payah baju fancy-fancy sangat sebab baby masih ada tali pusat dan tak boleh pun nak melawa dengan rompers 'I Love My Mum' tu. Lain lain termasuklah new born diapers, dan wet tissue. Lepas baby lahir pun sebenarnya baby akan pakai baju hospital. Jadi tak payah overthinking sangat pasal baju baby.
3. Item #1 dan #2 ni, letak dalam beg kecil dan terus bawa sebaik korang masuk PAC. Jangan tinggal kat suami sebab nanti susahkan dia. Once masuk PAC, agak susah dah nak jumpa suami nak ambil barang or what so ever
4. Buku pink jangan dilupa!
5. Tanggalkan barang kemas siap-siap di rumah.
6. Masa aku kat labour room, aku tengok ada HO lelaki dalam 3 orang. Tapi mereka ni banyak bantu cucuk branula macam tu je. Yang cek-cek ni semua HO perempuan. Ini yang aku dapatlah. Alhamdulillah aku direzekikan dengan perawat perempuan semuanya, sehinggalah di dalam bilik bersalin.
7. Di wad kelas 3, satu cubicle tu ada 6 beds. Aku duduk bed 16, hujung sekali. Agak selesa sebenarnya sebab macam ada private area sendiri. Tandas pun dekat. Kami ada minta wad kelas 2 tapi tak sempat dapat pun sebab duduk wad satu malam je. Bawalah biskut pek kecil-kecil dan air kotak supaya kalau lapar, boleh makan tu dulu. Benda ni pun letak siap-siap dalam beg kecil yang aku mention kat #3 tadi. Doktor lelaki ada, tapi sekali lagi aku direzekikan dengan doktor perempuan dan mereka sangat lemah lembut. Nurse pun ramai. Kau takkan terabai punye lah. Cuma aku rasa kita kenalah hormat mereka walaupun kita dalam keadaan emosi yang tak stabil. Kalau rasa tak puas hati dengan nurse ke apa, baik kau diam je. Tapi apa yang aku nampak, nurse kat sini semua pantas dan cekap dengan kerja mereka. Tak ada masa nak cari gaduh dengan pesakit.
8. Siapa cakap bersalin di hospital kerajaan tak bagus? Aku rasa ok. Mereka sangat professional. Nurse yang 'marah' aku masa dalam bilik bersalin tu, datang balik kat aku dan minta maaf. Katanya marah untuk kebaikan. Apa lagi yang aku nak? Mereka pun berkorban banyak. Baby aku keluar pukul 6.15 pagi. Aku tanya mereka, "dah sahur ke?" Mereka cakap "Puan jangan bimbangkan kami. Kami ok" walaupun di hujung telinga aku dengar : "Ya Allah ada lagi (kes) kat bilik 2 pulak".
9. Orang kata aku mudah bersalin. Alhamdulillah aku pun rasa begitu. Tak ada rahsia apa-apa. Aku tak makan makanan tambahan apa-apa kecuali makanan sihat. Aku pun pendosa, rasa tak layak untuk dapat kemudahan ini. Tapi aku selalu dampingi suami dan selalu minta doa dia. Lagi satu, aku rasa ini antara asbabnya juga: Setiap Jumaat aku akan bagi duit pada suami aku suruh dia drop kat tabung masjid dan aku khatam Quran selama 9 bulan mengandung tu. Alhamdulillah, walaupun sekali khatam je. Aku buat ni bukan sebab aku baik, tapi sebab aku hamba.

Demikianlah sedikit sebanyak pengalaman aku. Alhamdulillah satu pengalaman yang manis. Thanks husband for the support and patience. Insya Allah lepas ni aku nak cuba buat proposal bersalin di Andorra pulak, hantar pada suami aku. Eh? Adik baby is coming ke?

Ummi Dhiya

Urutan Selepas Berpantang


Bismillah

Untuk pengetahuan, aku berpantang di rumah mak di Pahang. Di kampung ni memang tak ada pakej berpantang yang tengah trending sekarang ni. Jadi aku memang tak terjebak dengan sebarang pakej berpantang 7 hari, 14 hari, 21 hari, stay in yada yada tu. Alhamdulillah mak aku sihat dan dialah yang uruskan aku. Ala urus apa sangat je pun. Mak aku tolong mandikan Nuha, rebus air mandi aku, panaskan batu tungku dan masakkan lauk berpantang. Bukannya nak kena suapkan aku makan pun kan. Alhamdulillah aku kuat dan sihat untuk menempuh tempoh berpantang.

Satu yang mak aku tak boleh buat adalah berurut. Iyalah, tak semua orang boleh mengurut. Orang dulu-dulu percaya bidan kampung je yang pandai mengurut lebih-lebih lagi mengurut orang lepas bersalin. Jadi mak aku dah tempah ada sorang makcik ni yang ada kemahiran mengurut. Dia pun seorang bidan tapi memandangkan sekarang orang bersalin kat hospital, dia dah tak buat kerja sambut kelahiran.

Memandangkan makcik ni pun kenalan mak aku di kampung tu juga, aku tak rasa awkward sangat lah. Lagipun makcik ni juga yang urut kakak-kakak aku waktu mereka lepas bersalin dulu. Makcik ni peramah sangat. Sambil mengurut, dia menyembang. Tangan dia tenaga pahlawan perang. Gilaaaaa kuat tapi dia urut lembut je. Berasa dan sedap.
Aku minta dia dating mengurut untuk tiga hari berturut-turut. Jadi memang sedaplah melayan badan selama tiga hari tu. 

Bila habis tiga hari, aku bagi wang saguhati (sebab makcik ni tak tetapkan sebarang nilai upah pun, tapi kau fikir patutlah kan- Dia keluarkan tenaga dan laburkan masa). Aku juga belikan sehelai kain batik. Inilah kampung. Orang buat sesuatu memang untuk tujuan itu saja, bukan untuk untung. Kalau aku ambil pakej urut lepas berpantang tiga hari berturut-turut di KL ni, mesti dah kena beratus-ratus. Harga memang nak buat duit kekdahnya!

Aku bersyukur sebab aku masih ada kehidupan kampung dan boleh dapatkan perkhidmatan-perkhidmatan macam ni pada harga yang murah dan kualiti yang sama baik. Suasana berpantang di kampung juga aman dan tenang. 

Terima kasih kepada orang di sekeliling aku terutamanya mak dan suami yang selalu ada untuk aku. Harapnya entri ni menjawab persoalan kawan-kawan blog yang email aku tanya aku ambil pakej berpantang apa. Aku tak ambil mana-mana pakej berpantang. Tu je~

Sedapnya kena urut
Dhiya

Everyone Need to Have this Book: Buku Pink by Kata Pilar


Bismillah

Assalamualaikum!

Buku ni aku beli masa pergi Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2018. Dalam pada dok mengandung pun, aku pergi juga. Kalau dah suka buku tu, lautan api sanggup ku renangi~ Kahkahkah!
Buku ini adalah kompilasi cerita-cerita dan pengalaman tentang orang mengandung. Bacaan yang bagus untuk mom-to-be yang mencari motivasi dan semangat other than support group

Cerita dalam buku ni meliputi perspektif seorang jururawat, bidan dan juga doktor. Jadi amatlah bagus sebab isinya bukan saja menghiburkan, tapi juga penuh dengan maklumat. 

Jadi ada banyak baiknya untuk anda beli buku ni dan baca di waktu lapang. Sebenarnya ada beberapa buah buku lagi yang aku baca sewaktu mengandung. Tapi nantilah aku kongsikan sikit-sikit ok. 

Dulu pernah jadi ulat buku
Dhiya

Introducing Nuha


Bismillahirrahmanirrahim

Memperkenalkan puteri kami, Nuha binti Muhammad Faiz.

Nuha dilahirkan di Hospital Shah Alam pada Isnin, 4 Jun 2018, 19 Ramadhan 1439 H pada jam 6.15 pagi secara normal dengan berat 3.05kg.
Nama Nuha ini diambil dari dalam surah Taaha, disebut sebanyak dua kali pada ayat 54 dan 128 masing-masing.

كُلُوا وَارْعَوْا أَنْعَامَكُمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّأُوْلِي النُّهَى

أَفَلَمْ يَهْدِ لَهُمْ كَمْ أَهْلَكْنَا قَبْلَهُم مِّنَ الْقُرُونِ يَمْشُونَ فِي مَسَاكِنِهِمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّأُوْلِي النُّهَى

Nuha secara tersurat bermaksud berakal fikiran, dan secara tersirat membawa maksud pemikir, bijak dan pandai. 
Semoga Nuha kami membesar dengan baik, dan mendapat keberkatan atas namanya. Dan semoga seluruh kehidupannya sentiasa dirahmati dan dipelihara.

Nuha je?
NUHA 
sahaja.

Memang sengaja kami pilih nama pendek ini di saat ramai ibu bapa di luar sana seakan-akan berlumba-lumba untuk menamakan anak dengan nama yang panjang, trendy dan gah. 

Kami mahu nama ini disebut dan menjadi doa. Kalau nama panjang, dikhuatiri panggilan namanya nanti dipendekkan dan tidak mencapai maksud. Lagi pun kami ingin elakkan kesalahan ejaan antara Melayu dan makhraj Arab yang boleh membawa kesalahan maksud. 

Insya Allah komentar tentang nama ini akan dihuraikan dalam entri yang lain.

Untuk sekarang, 
Nuha lah cahaya kami.

Doakan kebaikan semua, ya!

UmmiDhiya

Beli Keperluan Baby di Mana?


Entri ni sarat dengan emosi mak-mak.

Sejak ada anak, pertimbangan utama aku adalah anak. Anak dah mandi? Anak dah susu? Anak menangis? Anak pakai baju apa? Selesa tak? Beli kat mana?

Haaaaaaaaaaa
Soalan beli kat mana tu sebenarnya agak best nak jawab. Quite general, but can be narrowed down. 

Jujurnya, aku (lately I feel more friendly to use this) sejenis mak yang tak kisah sangat tentang jenama atau trend. Suami aku pun sama, tapi dia agak cerewet dalam bab harga (nak yang murah sokmo) dan keselesaan (nak yang selesa tahap kayangan). Hahahaha. 
Tapi aku rasa oklah daripada dia tak endah langsung kan~

Basically barang-barang keperluan baby boleh dikelaskan kepada beberapa jenis. Kami beli merata. 

Breast pump dan baby carrier: Fabulous Mom

Pampers: So far kami pakai Mamy Poko, beli je di mana-mana pasaraya. Kadang-kadang ada promosi hujung minggu, kami beli je walaupun stok masih ada. Setakat ni kami tak ada pengalaman beli banyak dari baby fair. Kalau ada pengalaman tu nanti aku akan kongsikan di sini, samada berbaloi atau tak.

Disposable wet tissue: Pasaraya je. Tapi yang dok ada dapat dari hadiah pun tak habis lagi. Terima kasih yang bagi hadiah berbakul-bakul. Sangat berguna~!

Baju: Haaaaaaa ni part paling best. Having a baby girl is awesome. Aku ni berpinar-pinar mata tengok baju, headband and all girly stuffs. Tapi setakat ni aku masih berjaya menahan nafsu dari membeli barang-barang fancy ni. Aku cuma ada pengalaman membeli baju-baju baby sebagai persiapan awal dulu je. Kami banyak membeli baju baby di warehouse sale. Dengar je Pureen ke, Fiffy ke buat sale, sanggup kami pergi walaupun sampai ke Balakong. Hahah! Tapi percayalah, semuanya 200% berbaloi. Sebagai contoh, purata sepasang baju baby umur 3-6 bulan adalah RM10, tapi kami pernah ke jualan gudang Fiffy, sepasang baju baby boleh dapat RM5. Baju baru tau~ Nampak tak nampak takkkk? 
Jualan gudang Pureen ni di PJ. Memang berbaloi-baloi sangat!
Jualan gudang Fiffy di Balakong. Nampak tak baju sepasang RM5 tu~? hadoihhhhh! Kasut comel-comel tu pun RM5 je. 
Lagi satu, aku layan je bundle item ni. Aku pernah beli bundle sleepsuit dan rompers dari seorang seller di FB ni. Semua cantik-cantik, dengan syarat belilah yang berstatus 'like new'. Harga memang jauh lebih murah berbanding di pasaraya besar. Iyalah, aku berfikiran baju-baju tu nak pakai sekejap je sebab baby kan cepat membesar. Jadi beli je lah yang bundle asalkan lawa. Lalalalala~

Keperluan baby ni pada aku tak banyak pun melainkan disposable items macam pampers dan wet tissues. Baju- Kalau kau sejenis yang trendy, dok kerja nak groom anak je- Ha banyak la duit yang bocor. Nak pulak semua baju yang berjenama je. Tak layan yang murah-murah ni. Takut sangat baju anak kau tersama dengan baju anak orang lain~

Selebihnya, aku banyak ke Sogo, AEON dan kedai keperluan baby macam Fabulous Mom tu. Ada juga yang aku beli dari Shopee seperti sabun basuh Pureen sebab masa tu harga dia murah sangat. Berbaloi baloi~

Kesimpulannya, beli barang keperluan baby kena rajin mencari. Sabun, mandian, losyen apa semua tu lebih baik jangan beli banyak sebab kita tak tahu kulit baby kita macam mana. Takut baby tak sesuai dengan produk tu. Kami dulu memang tak beli langsung sampai baby dah nak masuk umur 3 bulan lebih sebab jenuh nak habiskan travel pack / sample pack dan hadiah-hadiah. Huuu!

Yang tengah hunting keperluan baby, enjoy yourselves!

Salam sayang,

Dhiya

Cerita Pam Susu Cimilre F1


Bismillah...

Alhamdulillah

Hari ni aku nak kongsikan cerita dan pengalaman aku memburu pam susu (breast pump, bp) dalam menjayakan misi penyusuan ekslusif selama 6 bulan dan seterusnya 2 tahun, selaras dengan apa yang disarankan dalam Islam.

Sekali lagi aku ulang, semua mak ayah nak yang terbaik untuk anak-anak. Mak ayah yang kesempitan hidup akan bekerja keras untuk anak, mana yang tak tahu akan mula ambil tahu demi anak dan mana yang tak pernah menangis akan buang ego menangis demi anak. Nampak tak. Nampak tak?
Ha macam tu lah aku sekarang ni.

Komitmen mencari bermula di awal kehamilan lagi. Nak cari bp ni sama juga macam nak cari stroller. Bukan boleh tangkap muat asal boleh je. Pada aku, biarlah alah membeli tapi menang memakai. Antara kriteria yang aku tetapkan adalah:

1. Ringan dan kecil
2. Tak banyak aksesori (cenderung untuk tercicir dan jenuh nak membasuh)
3. Tak ada masalah mekanikal, dan tak terlalu teknikal- simple
4. Double pumping
5. Harga mampu milik.

Mata dan perhatian aku mula-mula tertancap pada Medela Freestyle. Mana taknya- Baca review, semua cakap berbaloi beli sebab boleh pakai sampai anak 2-3 orang, dan ada la beberapa ciri-ciri yang aku nak walapun harga dia mahal nak mati. Hahahhaha! Masa ni aku selalu fikir yang mahal tu sentiasa terbaik.

Tapi macam biasalah. Suami aku cakap nanti dulu. Study dulu. Kebetulan masa tu ada baby fair kat Fabulous Mom Kajang. Kami pergi sana semata-mata nak tengok bp. Fabulous Mom masa tu memang buka meja khas untuk konsultasi bp. Aku pun duduk dan belajar elok-elok dari mereka. Mereka cadangkan aku satu jenama baru (katanya), nama Cimilre F1. Bila baru, aku agak skeptikal lah kan. Aku cakap takpe, nanti aku balik fikir dulu.

Bermula dari situlah aku shortlist kan beberapa jenama termasuklah Cimilre F1 ni untuk dipertimbangkan. Susah juga weh. Bab bp ni memang suami aku serah 100% kat aku sebab katanya aku je yang nak pakai. (Eh memang betul pun). Jadi semuanya bergantung kepada aku. Tak macam stroller- Dia yang fikir semua.

Aku ada tengok-tengok beberapa jenama lain macam Medela Freestyle, Spectra S9+, dan adalah beberapa jenama lain. Ada satu kakak ni, masa kat Fabulous Mom Kajang bagitau aku, Cimilre F1 ok juga macam Spectra S9+, cuma Spectra S9+ memang mahal lagi. Kat situ je aku dah mula terfikir; eh macam menarik je Cimilre F1 ni. Otak aku macam dah stick kat Cimilre. Tapi aku masih ambil masa dan buat some research.

Cimilre F1 ni produk Korea. Baru juga dalam Malaysia, tapi dari apa yang aku baca, semua review positif je. Apa yang aku tengok depan mata pun semua menepati citarasa aku. Body bp Cimilre ni kecil comel sangat. Besar penumbuk aku je (besar sikit lah). Berat dalam 250g sahaja. Aksesori pun tak banyak dan datang dengan dua pam.

Harga masa kat Fabulous Mom Kajang tu RM568 tak termasuk dengan hands free breast shield. Kalau nak beli full set (ada hands free breast shield ni, harganya jadi RM660). RM100 jugak lah kan hands free breast shield tu. Lama juga aku termenung. Nak beli bp je ke atau nak full set. Perlu ke hands free breast shield tu? Fikir punya fikir, offer kat Fabulous Mom Kajang tu pun tamat. Hahahah!

Seminggu juga aku ambil masa untuk buat keputusan. Akhirnya aku contact FB Fabulous Mom dan tanya stok. Fabulous Mom ni banyak je cawangan lain macam di Puchong dan TTDI which is lebih dekat dengan rumah aku. Yang buat aku pergi Kajang tu sebab mereka ada buat sale and baby fair. Aku tekad nak beli full set. Jadi aku tanya mereka kat mana yang ada stok supaya aku boleh pergi ambil. Pekerja yang entertain aku kat FB tu cakap kat Puchong ada stok dari baby expo Mid Valley beberapa bulan lepas. Harga RM539 termasuk hands free breast shield. Jem kejap kepala otak aku. 2-3 kali aku tanya betul ke harga RM539 tu termasuk hands free breast shield?~ 
Seminggu lepas harga benda yang sama lebih RM600 kot! Ini tak boleh dibiarkan. Aku terus confirm nak ambil dan set appointment untuk ke Fabulous Mom Puchong hari yang sama jugak! Hahahah!

Sampai di Puchong, aku tanya lagi betul ke harga yang disebut tu (masih tak percaya). Selepas dapat pengesahan, dah buka dan tengok barang semua dalam keadaan baik- Mereka offer tambah RM80 untuk dapat Lacte storage bag dan beberapa aksesori lain termasuklah 6 botol simpan susu, plastik simpan susu dan klip untuk sambungkan pam dengan plastik simpan susu . Sambil memejam mata, aku add on je RM80 tu.
Gitulah aku. Nak kata murah pun tak murah (RM500 sekali keluar macam tu je, sakit la jugak oiiii). Nak kata mahal, mahal lagi Medela Freestyle yang cecah RM2000 tu. Jadi aku yakin inilah pilihan terbaik yang aku dah buat untuk misi penyusuan aku dan baby.

Setakat ni, aku happy sangat guna Cimilre F1 ni.

Update setakat 2 bulan guna (as of Aug 2018), Cimilre F1 is really my best friend and life saver especially when using the hands free. Ya Allah tak salah keputusan aku untuk beli full set siap dengan hands free dulu!
Pertama; tangan kau tak lenguh nak memegang shield tu memanjang. Kedua tangan kau boleh buat benda lain, sekurang-kurangnya lipat kain atau kupas bawang sambal tengok tv. 30 minit mengepam tu taklah sampai tak boleh buat kerja lain, kan?

Lagi satu, pam dia tak bunyi kuat sangat. Aku dah tengok officemate aku punya jenama Lacte, dia punya vibrate dan bunyi kuat sikit.

Selain tu, Cimilre F1 ni tak banyak aksesori dan sangat kecil, sebesar tapak tangan je. Berat pun takat 250g saja. Boleh letak dalam beg tangan je. Jadi kau nampak sangat elegan bawa bag tangan dengan satu cooler bag yang comel. Tak payah bawak beg kura kura bagai.

Battery charging is superfast, dan tahan untuk 3-4 kali penggunaan. Maknanya kau tak perlu bawa charger ke pejabat.
Untuk tengok spesifikasi produk, boleh klik sini. Rasanya sekarang boleh dapat harga lagi murah kut sebab GST dah 0%. Masa aku beli, ada GST 6%. Ni semua Najib punya pasal lah ni~ Upssss!


Update lagi-
Baru lepas pergi Fabuluous Mom minggu lepas. Takde dah harga Cimilre F1 RM539 tu. Maafkan aku. Tapi itulah harga yang aku dapat. Rezeki anak namanya tu.
Tapi kalau korang dapat harga bawah RM600, cepat cepatlah beli. Pelaburan yang berbaloi!

Salam sayang
Ummi Dhiya

Review Set Berpantang Pilihan Hati: TANAMERA


Bismillah

Hai!
Entri kali ni, aku nak cerita tentang set berpantang yang aku pilih selepas berbulan-bulan mengkaji dan mengkaji. Tau lah kan, first time mom macam aku ni kalau boleh semuanya nak yang terbaik (eh semua orang pun nak yang terbaik untuk diri sendiri kan~).

Akhirnya aku pilih set berpantang TANAMERA.
Asalnya, aku agak reluctant nak beli set pantang TANAMERA ni sebab ada produk dalam set tu yang aku taknak, contohnya bengkung (sebab aku dah beli bengkung moden), pilis dan param. Tapi nak beli loose, ada pula beberapa produk dalam set tu yang tak dijual loose macam teh herba dia. Dilema kan?

Tapi Mei 2018 lepas, aku jalan-jalan di satu mall di KL dan jumpa kedai TANAMERA ni dan saja la gatal-gatal masuk dengan niat nak tanya la akak tu samada ada tak peluang aku nak beli loose produk pantang ni (walaupun aku tau memang tak boleh).
Kakak ni marketing dia power. Dia boleh ubah pendirian aku dari taknak beli full set kepada keputusan 'alah beli jelahhhhhhh'
Apa yang terjadi pada aku? Kena pukau ke apa?
Ceritanya macam ni, kebetulan masa aku datang tu, tengah ada promosi hari ibu sebanyak 20%. Kemudian dia cakap dia boleh bagi lagi 5% lagi sebab dia pakai staff ID menjadikan harga set berpantang TANAMERA tu bawah RM300. Korang pergilah cek harga set ni di laman web TANAMERA. Memang cecah RM400.
Kebetulan ada satu set yang dia memang beli dari HQ untuk diberi kepada anak saudara dia yang akan berpantang. Aku pun tanya la: "Boleh ke saya beli yang akak reserve untuk anak saudara tu?" Dia cakap boleh je. Dia boleh beli lain~

Jadi, lepas berbincang dengan suami- Aku pun grab lah set berpantang TANAMERA ni. Suami aku cakap aku ni memang hebat bab mencari best deal macam ni. Pakai ilmu apalah agaknya. Mana taknya, set yang cecah RM400 aku boleh dapat 25% diskaun dan kakak tu siap bagi free sample bukan main banyak lagi. Ehhh see the leg la. Aku pun orang marketing jugak~ We know how to do negotiation! Hhaahhahaha!
Sebenarnya semua ni rezeki dan kebetulan je. Masa tu memang ada promosi sempena hari ibu. Tu yang jadi murah tu. Tambahan pula aku terlebih ramah dengan akak tu, jadi dia pun mungkin tergerak hati nak bagi lagi 5% diskaun atas nama dia. Rezeki dari Allah~

Basically dalam kotak set berpantang TANAMERA ni ada 10 produk iaitu:
1. Herbal bath

2. Feminine herbal wash

3. Herbal tea

4. Herbal massage oil

5. Cold pressed virgin coconut oil * Refer #4
6. Brown formulation body soap * Refer #3
7. Boreh body scrub

8. Calming herbal blend paste * Refer #3
9. Firming herbal blend paste

10. Binder


Apa yang best sangat tentang set berpantang TANAMERA ni?

Pertamanya, ini adalah produk semulajadi! Keduanya, produk ni bau wangi macam bau spa. Wangi tu pula memang datang dari bahan semulajadi yang digunakan.  Herbal massage oil wangi bau serai weh! Kalau guna untuk berurut tu, memang rasa macam duduk dalam spa mahal~ Ketiganya, aku suka produk ni sebab semua ready to use. Maknanya semua produk mudah diguna. Contohnya herbal bath- Kalau orang kampung dulu-dulu, kena ambil daun serai wangi, daun pandan daun itu daun ini dan rebus. Tapi herbal bath ni dah siap dalam sachet dan tinggal campak je dalam periuk untuk direbus.

Dalam kotak set berpantang tu juga disediakan booklet tentang setiap satu produk beserta dengan penerangan supaya menjadi panduan semasa penggunaan.
Antara tips yang aku boleh kongsikan; Kalau nak beli set berpantang TANAMERA ni, belilah waktu ada promotion sempena hari ibu ke, hari bapa ke. Mesti ada diskaun punya~ Sebab aku baru terbaca yang mereka sedang beri 20% diskaun sempena hari bapa. Rebutlah peluang tu!

Any other updates- tunggu cerita dari entri seterusnya. Maklumlah dah jadi mak-mak ni, sibuknya dah jadi sekali ganda. Kalau tak sibuk pun, pastilah anak lagi Utama dari blog kan~ Hahahha

Salam sayang,
Dhiya

Pengalaman: Stroller Macam Mana yang Nak Kena Beli ni?


Bismillah

Being a parent- Specifically a new parent must be a great experience for everyone including us. Baru aku faham perasaan jadi mak ayah ni. Semua benda akan consider anak dulu. Lepastu apa-apa consideration must be the best for the baby. See, betapa overprotective nya kita bila dah jadi mak ayah. Huhuhu!

One of our main consideration adalah untuk dapatkan stroller untuk anak. Sekarang ni memiliki stroller dah jadi satu keperluan, bukan lagi kehendak. Nak berjalan senang. Kalau sebut stroller , berlambak-lambak jenis dan jenama ada kat pasaran. Dari yang biasa-biasa, sampai la gaya artis punya stroller. Tinggal lagi nak pilih yang mana satu- ikut bajet, keperluan dan kegunaan.

Pemilihan stroller aku serah bulat-bulat pada suami. Bukan sebab aku tak peka. Tapi kemahiran analitikal suami aku ni lebih tinggi dan dia lebih teliti berbanding aku. Banyak aspek yang perlu dipertimbangkan sebelum membeli stroller. Tapi berikut adalah pertimbangan kami:

1. Kompak (sebab kereta kami kereta mini je)
2. Boleh double facing (boleh menghadap mak ayah, dan boleh menghadap ke hadapan juga)
3. Senang nak lipat dan buka
4. Harga berpatutan dengan fungsi

Apa kegunaan kami?
1. Nak bawa jalan-jalan dalam mall je
2. Outdoor macam zoo tu mungkin lah. Tapi tak sekerap pergi mall kut
3. Nak untuk dari baby sampailah ke toddler (tanpa perlu pening kepala nak kena beli stroller lain)

Selepas kami set kan dalam kepala apa ciri-ciri yang kami nak, maka bermulalah hunting moment kami. Bila aku kenang balik, rasa lucu pun ada, rasa naif pun ada, rasa bodoh pun ada. Tapi we take it as part of the learning process for the sake of baby. Mula-mula tu kami jalan-jalan ke shopping mall. Behavioural observation kononnya. Mana-mana parents yang bawa stroller, kami akan pergi dekat dan tengok macam mana stroller tu bergerak, macam mana parents dia handle dan sebagainya. Waktu ni memang kelakar oi. Rasa macam penjenayah. Aku pernah ikut satu parents ni sebab nak tengok stroller anak dia, tapi tiba-tiba stroller sekali dengan anak dia tu terbongkang ke belakang sebab parents dia sangkut macam-macam beg kat handle stroller  tu. Aku terus tukar arah perjalanan dan sempat jeling jenama stroller tu. Huhuhu!

Berikut adalah beberapa jenama stroller yang kami tengok dan cuba sendiri di kedai-kedai barangan bayi sekitar KL dan Selangor


Sweet Cherry:
Sweet Cherry adalah stroller dari Malaysia. Harga memang mampu milik. Design pun ada je yang memenuhi citarasa kami tapi one big problem pada kami adalah Sweet Cherry ni kebanyakannya bulky. Tengok tayar je dah takut. Tak dinafikan mereka ada keluarkan rekaan kompak sekarang, tapi malangnya tidak pula memenuhi kriteria yang aku dan suami nak.
(Julat harga: RM200-RM600)

Joie:
Joie pernah jadi pilihan kami suami isteri. Ringan, kompak tapi tak boleh double facing. Hampir-hampir nak beli dah pun dengan mengorbankan kriteria #2 (boleh double facing) sebab rasa dah putus asa. Tapi atas sikap berhati-hati, kami KIV dulu Joie ni, balik dan fikir lagi. Adakah double facing criteria tu betul-betul diperlukan dan kenapa kami set itu sebagai antara ciri-ciri yang kami nak. Study punya study, kami percaya yang kami betul betul perlukan double facing criteria ni. Jadi kami batalkan hasrat dengan Joie dan teruskan pencarian lagi.
(Julat Harga: RM700-RM1000++)

Hauck:
Hauck pun sama. Memenuhi semua kriteria yang kami nak kecuali tak boleh double facing! Design Hauck semua nampak smart dan elegan. Tapi satu kriteria yang kami nak tak dapat dipenuhi. Maka aku dengan pasrahnya melepaskan Hauck pergi. Sampai tahap ni, aku rasa nak je pujuk suami aku beli je lah sebab aku dah malas nak fikir. Asalkan boleh lipat kecil, boleh letak dalam kereta, ringan dan senang nak buka dan lipat- Sudah. Tapi suami aku cakap tak. Kita cari lagi. Mesti ada design yang boleh fulfil semua kriteria dia tu. Ya Rabbi Salam suamiku! Nampak tak siapa yang lebih cerewet sekarang ni?
(Julat Harga: RM700-RM1000++)

*FYI, Joie dan Hauck kami tengok dan test drive di My Lovely Baby Taman OUG
Alamat: My Lovely Baby, A3-1-29, Jalan 1/152, Taman OUG Parklane, 58200 KL

Aldo Compatto:
Kami kenal Aldo sekali masa di Babyland SS2 Petaling Jaya. Kedai ni besar juga. Banyak barang kelengkapan bayi lain. Seronok la juga. Ok now come back to stroller. Aldo ni orang kedai tu yang tayang kat kami. The moment kami angkat je, first impression: Ringan gile. Bila suruh lipat, kemain macam lipat kain keciknya. Ok Puas hati kat situ. Cuma Aldo tak double facing (again) dan tak ada bahagian pemijak kaki. Jadi kaki baby nanti terjuntai-juntai macam tu je takde support which is aku rasa tak sesuai untuk blood circulation pada lower extremity (kaki) dia. Harga dah cun, tapi malangnya masih belum memenuhi kehendak aku (dan suami aku~)
(Julat Harga: RM400-RM700)
Aldo Compatto ni macam saudara kembar kepada Babyzen Yoyo. Sama sebijik je. Cuma Babyzen Yoyo mahal lagi.

Quinny
This is my personal choice sebenarnya. Tapi aku tak pernah cakap kat suami aku langsung sebab aku tau harga dia memang mahal. Test drive pun tak pernah sebab tak berani langsung nak sentuh jenama ni. Suatu malam, ketika suami aku dok baca-baca pasal stroller ni (yes he did a lot of readings on this), dia sebut tentang Quinny  siap detailing lagi kat aku. And the best part is dia declare yang Quinny memenuhi semua kriteria, cuma harga je mahal teruk. Tapi dia macam bangga gila dengan discoveries dia tu. Aku diamkan aje. Rupanya dia dah tekad nak beli Quinny ni. Quinny banyak model ya. Tapi suami buat keputusan untuk ambil Exta 2.0 sebab frame dengan seat dia boleh lipat sekali, compared to Extra 1.0 yang kena detach dua komponen ni waktu nak lipat which is not convenient at all. Dah rupa macam bawak skate board katanya. Hhahahaha!
(Julat Harga: RM1000-RM3000++)

*****

Akhirnya pencarian berakhir! Kami (suami aku sebenarnya) mengambil keputusan untuk memilih Quinny Zapp Extra 2.0 sebagai stroller untuk baby. Yang kelakarnya, aku sampai sekarang tak bagitahu dia sebenarnya inilah yang aku nak! Lepas beli, test drive kat rumah dan aku tahannnn je rasa menggeletik kegembiraan tu. Hahhahahaha! Alhamdulillah inilah cara Allah tunaikan hajat aku, melalui suami aku. Weh tolong jangan pecah rahsia ya~

Kenapa kami nak sangat stroller yang boleh double facing?
Aku dan suami ada baca, too much exposure in terms of view (facing front) akan buat baby menerima rangsangan berlebihan (overstimulation) which is not good for their mental development. Ye lah. Kecik-kecik lagi, tapi dah exposed tengok banyak benda. Kita yang tua ni pun, kalau berjalan dan tengok banyak benda pun boleh jadi berpinar mata, penat otak.
Sebab tu rear facing (menghadap mak/ayah) perlu juga untuk secara psikologinya buat mereka rasa yang kita sentiasa ada untuk mereka dan mereka akan rasa lebih selamat. Lagipun kalau asyik menghadap ke depan je, budak tu muak ke, muntah ke, kepala terpeleot ke kita tak alert walaupun ada plastic cover supaya kita boleh intai dari atas. Aku rasa mak-mak (khususnya) kalau dah dalam mall, mata dia lebih kepada shopping je~ Hhaahah!

Demikianlah cerita aku. Bab-bab ni, memang tak boleh main sondol je. Kena study dan survey betul-betul. Kuncinya jangan putus asa dan kena banyak bersabar. Consumerism matters. Aku ni pun bukannya sabar sangat. Tapi aku belajar dari suami aku. Huhuhu!
Tipsnya, rajin-rajinlah keluar dan tengok sendiri stroller yang kita nak beli tu. Jangan main order je kat Lazada. Nanti sampai-sampai je, kau menangis bucu katil.

To all mothers out there, all the best! Aku harap sedikit perkongsian aku ni dapat membantu dan memberi idea bagaimana untuk memilih stroller terbaik untuk anak dan juga terbaik untuk poket mak ayah. Semoga yang terbaik untuk kita.
Amin :)

Dhiya