What is Your Blood Type?


Bismillah
Mine is O+. I'm very generous but very selective :)

How about yours?

Farm Ville Cafe & Homestay- Sekinchan


Bismillah

Bulan 11 haritu kami sepakat untuk ke Sekinchan, meraikan bibik dan dua orang adik ipar saya. Bibik tu nak balik bercuti ke Indonesia manakala salah seorang ipar saya pula baru saja menamatkan pengajian sarjana mudanya.

Kami memilih untuk menginap di Farm Ville CafĂ© & Homestay Sekinchan. Kalau yang belum tahu, Farm Ville Cafe & Homestay ni adalah berkonsepkan hotel yang diperbuat daripada kabin yang terletak di tepi sawah. 
Bab-bab booking ni memang selalunya saya punya bahagian lah. Tapi memandangkan saya pun memang enjoy buat kerja ni, saya ok je. Tak susah pun nak berhubung dengan pihak Farm Ville Cafe & Homestay ni. Saya buat tempahan melalui WA pada nombor yang tertera saja. PIC yang berkomunikasi dengan saya pun sangatlah ramah. 
Dipendekkan cerita, kami ambil bilik Family Deluxe Room (tingkat bawah) pada kadar RM 168 semalaman. Ok lah tu sebab dapat tidur dalam kontena siap ada 2 katil king yang sangat selesa!

Perhatian: 2 katil besar tu memang tak ada partition. Jadi saya memang bertudung 24 jam melainkan kalau adik-adik ipar saya keluar. Tapi ok lah sebab budak berdua tu pun dah dinasihatkan oleh abang mereka untuk berpakaian sopan. Lagipun sebab tu suami saya insist nak bawa bibik jadi peneman saya.
Gambar ID yang saya ambil dari laman web mereka
Laman pemuka web mereka
Hotel ni tak ada dalam Booking.com tau. Jadi tempahan telah dibuat melalui nombor yang tertera tu: 017-2068666. 
Alamat:
Farm Ville Cafe & Homestay
Lot 11304, Kampung Site B Tambahan
Jalan Tepi Sawah, Sekinchan
45400 Sekinchan, Selangor


Basically kami memang spend masa berehat saja. Kami bersiar-siar di tepi sawah, bergambar dan dengar  bibik bercerita sambil bergurau senda.
Halaman depan hotel kabin ni ada tempat lapang ni untuk bergambar.
Malamnya kami ke Kelip-Kelip Kg Kuantan. 1 bot tu muat 4 orang, RM60 kalau tak silap. Saya tak minat dan takut juga. Jadi saya biarkan mereka berempat saja yang naik bot tu dan tengok kelip-kelip. Saya tunggu je lah~

Esok paginya kami bersarapan ala kadar saja. Yang selebihnya suami saya ada misi mencari mentarang. Mentarang ni hanya terdapat di kawasan Kuala Selangor dan Sekinchan ni sahaja. Kat Johor, kat Kuantan- Tak ada~ Harga berbeza ikut penjual, tapi julat dari RM18-20 sekilo. Mahal la jugak ni sebab mak saya cakap (mak saya orang sini), dulu sekilo RM5-6 je. Mak kata lagi, dulu masa susah, inilah makanan mereka. Tapi sekarang mentarang dah jadi makanan orang kaya. Hahhahaha!

Balik je hotel, sedang elok nak kena daftar keluar dah. Dipendekkan cerita, kami makan tengahari ala kadar je (memang nak buli budak-budak ni kasi lapar teruk). Lepas tu kami lepak-lepak di Pantai Remis sambil bakar mentarang tadi. Bibik pula sibuk menyediakan sambal kicap untuk cicahan mentarang tu.
Lama juga kami melepak di Pantai Remis tu. Sempatlah terlelap sambil dengar bunyi ombak. Bila dah nak masuk Maghrib, kami ke Medan Ikan Bakar Pantai Remis untuk makan malam. Memang sengaja buat budak-budak tu dan bibik lapar supaya mereka boleh menikmati makan malam ni. Huhu!
Makan untuk 5 orang, lebih kurang RM110 sahaja siap termasuk air. Murah dan sedap. Saya tengok adik ipar saya tersandar kekenyangan. Bibik pula dah marah-marah sebab makanan tak dihabiskan. Dia nak habiskan seorang memang tak mampu. Perut kecil katnya~

All in all, semua orang nampak happy. Kami ni tak mampu la nak bawak ahli keluarga berjalan ke tempat-tempat mewah sangat, fully sponsored lagi. Apa yang kami mampu, ini sajalah. Yang buat kami gembira bila semua orang nampak gembira dan ucapan terima kasih. Selebihnya kami cuma mohon doa agar kami terus dimurahkan rezeki dan boleh berkongsi kegembiraan dengan yang tersayang.

Sekali lagi, sesiapa yang nak cuba hotel kabin tu, boleh hubungi nombor tertera. Kalau nak pemandangan cantik, datanglah pada musim padi menghijau sekitar bulan Jun hingga Disember. Kami datang ni bulan November, waktu musim menuai tengah rancak. Memang boleh Nampak mesin padi bekerja. Hotel kabin ni ada pantri, kolam renang dan trampoline untuk kanak-kanak di tingkat atas kabin. Memang seronok!

Hope it helps. Enjoy!

Krabi : Tips & Tricks 4 hari 3 malam (2018)

Bismillah!
Dah dekat sebulan balik dari Krabi, baru terhegeh-hegeh nak cerita. Ni kalau tangguh-tangguh lagi ni, memang basilah jawabnya kenangan Krabi ni. 

*Amaran: Entri ini adalah entri yang agak panjang. Hanya yang betul-betul nak ke Krabi dalam tahun 2018 ni je yang sanggup baca. Tapi aku (kata ganti yang paling santai untuk entri ni) janji, entri ni akan memuatkan info yang berguna dan tak akan merepek meraban~


Pertama sekali bak aku nak cerita tentang tiket kapal terbang. Tiket ke Krabi ni kami dapat sewaktu Matta Fair bulan 9 2017. Nampak tak berapa lama kami dah rancang perjalanan ni semata-mata nak dapatkan best price. Nak tunggu online offer by AirAsia sampai hang website- Memang taklah! Aku ok je bayar caj pada service provider kat Matta Fair tu takat RM10 janji dapat tarikh yang aku nak, yet harga pun masih reliable~

Untuk pergi, kami hanya guna allocation 7kg beg setiap seorang. Waktu balik je kami beli extra 20kg atas nama suami. Konon-konon takut banyak membeli~

Jadi pada hari yang ditetapkan, kami pun bergerak ke KLIA2 dengan dihantar oleh adik ipar. Sebolehnya nak jimat. Sebab tu kami letak kereta di rumah mertua di Nilai dan minta tolong dia hantar. Kalau tak, jenuh juga nak membayar caj tempat letak kereta. 
Perjalanan sempena ulangtahun pertunangan ketiga. Bertunang pun kat celebrate ke, D? Haih ni la perempuan~
Hari Pertama

Penerbangan ke Krabi jam 5 petang. Perjalanan mengambil masa lebih kurang sejam setengah. Thailand ni pula sejam lambat dari waktu kita. Jadi waktu kami sampai tu sepatutnya 6.30 petang, tapi sebab undur 1 jam ke belakang, waktu sampai Krabi dalam 5.30 petang. Setengah jam je naik kapal terbang~ Hahahha!

Sampai je, terus ke kaunter untuk beli tiket shuttle van dari lapangan terbang ke Aonang pada harga 150 Bath terus ke hotel.
Shuttle provider ni sangat expert dan professional. Sebut je nama hotel, mereka akan pastikan kau sampai depan lobi. Lagi satu, van yang mereka guna untuk bawa pelancong ni bersih, kemas dan sangat VVIP. Bukan pakai Nissan Vennette cabuk tu eh~
Tiket. Tempoh menunggu tak lama pun. Konsepnya kalau dah penuh van tu dalam 10 orang, dia akan terus gerak. Perjalanan dari lapangan terbang ke Aonang mengambil masa lebih kurang 45 minit. Sampai je Aonang, pemandu akan hantar penumpang ikut hotel yang dah kita beritahu. Best kan?
Oh ya, dulu duit kita dengan duit mereka adalah setara. Maksudnya 100 Bath=RM10. Senang nak convert kan? Tapi sejak-sejak duit Malaysia dah jatuh ni, 100 Bath=RM12 lebih kurang. Jadi susah sikit dah nak convert. Tapi untuk menyenangkan cerita aku sepanjang penulisan ni, aku anggap kadar duit setara je la eh~

Sampai je hotel, dah dekat 6.30 petang, tapi hari dah agak gelap. Proses daftar masuk pun cepat dan mudah. Macam biasa, aku guna Booking.com. Kami menginap di Aonang Guest Home, landed homestay yang sangat tenang, tapi masih dekat dengan kawasan yang happening kat Aonang tu. Harga memang puas hati dengan apa yang kami dapat. 1000 Bath lebih kurang, dapat landed (tak payah daki tangga), suasana aman, takde bunyi bising motor dan kereta, luar dalam cantik, dan masih walking distance untuk ke pantai Aonang atau untuk membeli belah.
Aonang Guest Home, tempat penginapan kami
Bilik 102 kami. Bilik sebelah kiri kami tu orang Malaysia juga yang duduk, team TV AlHijrah yang datang satu van mungkin untuk buat penggambaran. Sebelah kanan tu pula pasangan dari German yang sangat peramah sampai aku nak sidai kain pun dia ajak menyembang~
ID bilik ni pula ala-ala rustic gitu. Nampak macam rumah tak siap sebab nampak simen tak rata dengan warna kelabu asap bercapuk-capuk. Tapi aku akuilah memang tema rustic tu ada cuma aku ni yang tak menghargai seni. Hhahaha! Bilik ni super lengkap dengan tuala dan mandian (yang ditukar setiap hari), minibar, pendingin hawa dan tilam yang selesa.

Masuk je bilik, letak beg,solat jamak dan terus keluar pergi cari makan malam. Aim makan malam tu adalah asal kenyang je sebab selebihnya teruja nak berjalan sambil mencari pakej pulau yang menarik. Kami makan dekat restoran depan Pantai Aonang tu je. Nama restoran tak ingat, tapi halal pastinya. Memandangkan dah ada di bumi Thailand, tak sah la kan kalau tak makan makanan Thai! Suami aku makan green curry dan aku makan nasi goreng seafood dengan sepinggan somtam. Somtam dia Ya Allah sedapnyaaaaaaa! Terbayang-bayang ni ha waktu aku menulis ni oi~Ha. Ambik kau!
Nah aku bagi close up biar tengok sampai mengences!
Nasi goreng seafood ni nampak biasa je kan? Seafood dia ada nun tertanam dalam nasi tu. Sedaplah la juga sebab kena dengan tekak aku.
Restoran ni dua tingkat. Kami minta nak duduk di bahagian atas sebab nak privacy. Sebab tu nampak macam kosong je. Dah nak habis makan tu baru ada satu kumpulan Mat Saleh datang mintak makan chicken chop (tak mencabar betul~)
Untuk restoran ni, harga aku boleh cakap agak mahal sikit, mungkin sebab kedai ni berada di tengah-tengah Aonang yang happening. Nasi goreng yang aku makan tu jatuh dalam anggaran RM belas-belas juga. Tapi aku tak kisah dah sebab malam tu kami penat dan lapar tapi tempat dia bersih siap view cantik. Win-win situation lah kan.

Lepas makan, kami jalan-jalan dengan misi mencari pakej pulau untuk aktiviti keesokan harinya.
Pemandangan biasa sepanjang jalan di Aonang.
Kaki lima kedai yang sangat meriah. Ni adalah contoh booth yang jual pakej island hopping. Mereka ni tak memaksa. Jadi kita boleh tengok pakej dan tanya apa-apa soalan tanpa rasa tertekan,
Akhirnya setelah survey 3-4 tempat, kami beli pakej 4 Island pada harga 800 Bath termasuk cukai taman negara dengan seorang ejen perempuan Muslim yang boleh bercakap Bahasa Melayu siap ada ijazah sarjana muda dari UPSI. Untuk pengetahuan, kat Aonang ni banyak je jual pakej-pakej island hopping di tepi-tepi jalan. Tinggal lagi survey dan carilah pakej yang bagi harga terbaik ok~ Kebanyakan mereka di sini juga boleh bercakap Bahasa Melayu jadi kau tak payah nak speaking berhabuk sangat. Mana-mana pakej pun, mereka akan ambil depan hotel pada waktu yang ditetapkan. Jadi kalau orang tu kata 8 pagi, silalah tepati waktu sebab apa yang aku tengok, mereka sangat sangat punctual. Jangan bawa sangat budaya Melayu tu ke negara orang ya~
Selain tu, kami dah mula beli souvenir sikit sikit dah. Saja la rembat apa yang dirasakan berkenan macam pouch comel-comel tu untuk bagi kat officemate. Baju T-shirt jangan beli kat sini. Ada tempat lain yang jauh lebih murah. Teruskan pembacaan kalau nak tau di mana.

Hari kedua

Macam aku cakap tadi, island hopping package yang kami bayar malam tadi tu termasuk hotel pick-up. Tunggu je depan hotel nanti ada orang berhenti depan foyer dan cari kita. Kita pun patutnya dah boleh agak. Selalunya dia akan minta resit untuk pengesahan dan seterusnya kita akan dibawa ke jeti untuk menaiki bot.
Pakej 4 Islands yang kami ambil ni menggunakan long tail boat, dalam 24 orang satu bot. Sebelum naik bot, tekong akan susun penumpang ikut hotel. Dia juga akan kenalkan diri dia sebab sepanjang trip tu, kita memang akan dengan dia je, ala-ala tourist guide. Paling penting, dia akan suruh kita ingat nombor bot demi keselamatan penumpang. Tekong kami nama Mahn. Osman katanya. Muslim, boleh cakap Melayu.
Lokasi: Pranang Cave/Island, Chicken Island, Tup Island.
Lawaaaaaa!
Chicken Island. Nah kepala ayam.
Makan tengahari di Poda Island. Nasi putih pakapau dengan air sejuk. Nikmatnya Ya Allah!
Basically Krabi ni selling point dia adalah island hopping. Kalau sampai-sampai dari lapangan terbang, kemudian duduk je kat pekan Aonang tu- Memang bosan dan rugi. Aku yang dalam pada takut-takut ni masih juga gagahkan diri sahut cabaran naik bot dan melompat dari satu pulau ke pulau untuk menikmati pemandangan indah ciptaan Allah di Krabi.

Aktiviti tamat jam 3 petang. Kami dihantar dekat simpang menuju ke hotel. Dalam perjalanan balik ke hotel tu, lalu Seven Eleven (yang memang jadi favourite aku dan suami) dan sempatlah beli aiskrim. Huhuhu!
Sampai je hotel- Rehat-rehat sekejap, solat jamak dan keluar berjalan lagi. Kemain, kan? Sebelum tu kami singgah lagi Seven Eleven dekat dengan hotel kami tu untuk minum petang istimewa: Pancake!
Kali ni kami pergi jauh sikit. Kami naik tuk-tuk terus ke kawasan masjid Aonang pada harga 120 Bath. Mahal la jugak sebenarnya. Tapi sebab nak cepat, pejam mata jelah. Lagi pun, harga barang untuk beli belah di kawasan masjid ni jauh lebih murah berbanding di pekan Aonang di mana kami menginap tu.

Sekitar masjid Aonang tu ada banyak juga gerai-gerai yang kebanyakannya orang Islam yang menyewa tapak masjid. Di sinilah korang boleh dapat barang-barang cenderamata pada harga yang lebih murah. T-shirt Krabi boleh dapat 100 Bath di kawasan masjid Aonang ni, compared to Pekan Aonang +- 200 Bath. Jauh beza kan? Kat sini juga, kalau beli banyak, boleh tawar menawar lagi. Huhuhu. Sourvenir pun boleh dapat 70 Bath (5 ketul pouch yang comel-comel tu atau keychain) compared to 100 Bath di pekan Aonang. Padahal benda yang sama je~ Mujurlah kami tak memborong sakan masa malam mula-mula sampai tu. Kalau tak, mesti terkilan teruk.
Makan malam: restoran Sarefah. Sedap, harga pun berbaloi. Pekerja mereka boleh cakap Melayu. Kedai makan ni tak jauh pun dari masjid Aonang. Dari masjid tu, jalan ke depan sikit sehingga ada selekoh. Restoran Sarefah berada betul-betul dekat selekoh tu.


Lepas makan, kami berjalan balik. Ya, kami jalan kaki saja sambil menikmati pemandangan yang happening. Mula-mula macam tak confident juga. 'Boleh ke aku ni balik jalan kaki ni~' Tapi percayalah. Dengan pemandangan yang menarik di malam hari, banyak kedai-kedai menarik untuk disinggah, memang kita tak sedar pun yang ehhhhh tiba-tiba dah sampai hotel!
Malam tu, kami lalu kaki lima sekitar Aonang lagi sambil mencari pakej Phi-Phi Island pula. Ini memang tak masuk dalam perancangan kami. Asalnya dah dapat naik bot sekali yang 4 Island tu, dah la kan. Rupanya suami aku ni tak puas lagi. Dia baca review orang kat blog katanya kalau dah sampai Krabi- Tapi kalau tak pergi Phi Phi Island, kerugian besar katanya. Aku pun anggukkan saja sebab sikit pun tak merugikan aku (malah menguntungkan sebab pakej ni dia yang belanja!) Hahahhahaha!

Best price yang kami dapat: 750 Bath, tak termasuk cukai taman negara. Phi Phi Island trip akan merangkumi lawatan ke 7 pulau. Fuhh. Bunyi macam menarik! Tapi takpe. Kita tunggu esok dan tengok macam mana~

Hari ketiga


Tunggu depan hotel untuk pickup ke jeti untuk pakej Phi Phi Island. Sampai ke jeti (kawasan pantai yang ada banyak bot dan kat situ memang tempat mula untuk semua island trip, tapi aku lupa apa nama pantai dan jeti tu~), kami akan dibahagikan mengikut hotel ke bot-bot tertentu. Kali ni naik speed boat 3 enjin sebab perjalanan agak lama dan perlu ke banyak tempat. Tapi fret not, bot yang disediakan oleh Photo Travel Agency (agensi yang kami guna ni) memang baru dan sangat bersih. Life jacket pun masih bau kedai. Blade kat enjin pun berkilat lagi, siap kena tutup dengan kain setiap kali penumpang nak turun naik. Takut kena orang agaknya~ Tekong (Tour guide kami seorang wanita tempatan bernama Om)
Destinasi: 7 pulau / tempat:
Maya Bay. Tempat penggambaran filem The Beach. Try Google ya~
Makan tengahari disediakan, makan macam raja! Lupa pulak nak ambil gambar kat tempat makan tu sebab lapar sangat. Tapi jangan bimbang, makanan memang halal, untuk market orang Islam. Kalau tak halal, bisnes deorang pun tak maju. Antara menu yang ada adalah nasi, ayam pakapao, fish fillet, spageti (untuk bukan Asian), buah-buahan yang infiniti, air sejuk, tea and coffee. Kat tempat makan ni kita akan diberi masa sejam sebelum menyambung perjalanan ke beberapa destinasi lagi yang belum selesai.

Dipendekkan cerita, ktiviti tamat jam 4 petang. Kami dihantar betul betul depan hotel dalam keadaan penat tapi seronok. Sampai je hotel, rehat-rehat sekejap, solat jamak dan bersiap untuk keluar berjalan lagi. Ya Allah memang tak sedar diri sungguh aku kat Krabi ni. Memandangkan malam ni adalah malam terakhir di sini, jadi penat letih sakit pinggang sakit kaki semua aku tolak tepi. 

Tapi sebelum keluar tu, kami sempat booking shuttle van untuk balik ke airport untuk keesokan harinya. Bayar 100 Bath je sebab dia bagi promotion sebab masa datang haritu dah guna servis deorang. Kira untunglah kan. Ok, bab nak balik ke airport esok dah selesai. Boleh keluar berjalan dengan senang hati.

Sekali lagi kami naik tuk-tuk ke kawasan masjid Aonang pada caj 100 Bath. Murah sikit dari semalam. Cesss~. Untuk makan malam, kami makan di  Bangboo halal restaurant. Since dinner malam terakhir sebelum balik, kami makan besar sikit lah. Nasi putih, tomyam putih, somtam, telur dadar, pulut mangga dan air. Harga standard macam makan menu Thai kat Malaysia je, aku boleh cakap. Cuma bezanya kat sini kau dapat makan ori citarasa orang Thailand. Rasanya setiap makan malam kat sini aku dengan suami ambik tomyam dan somtam. Hahahahah. Tak dinafikan, memang sedap~
Balik jalan kaki lagi sebab semalam dah berjaya buat. Jadi malam ni aku dengan yakinnya buat lagi. Penat apa semua habis lupa sebab kawasan jalan kaki tu sangat happening. Alah senang cakap, macam kau jalan-jalan cari baju raya kat Jalan TAR tu ha. Kan tak sedar. Tau-tau dah sampai hujung~
Antara gerai yang ada di sekitar masjid Aonang. Kat sini banyak peniaga Muslim dan boleh bercakap Bahasa Melayu. Ada satu kedai cenderamata tu, pekedai dia boleh cakap Kelantan sebab asal dari Pattani. Aku pun apa lagi, goreng teruk sampai hangit la untuk dapat diskaun lebih. Dia pun kagum aku boleh cakap Kelantan (padahal aku orang Selangor campur Pahang campur KL) Hahaahah!
Ini aiskrim gulung 80 Bath. Suami aku teringin. 
Pemandangan Masjid Aonang di waktu malam.
Dalam perjalanan balik tu, suami aku cakap teringin nak buat Thai massage. Kami pun sambil berjalan tu tengok-tengok la harga. Range pakej urutan Thai (ada banyak jenis urutan lagi sebenarnya) adalah pada harga 200 Bath / jam hingga 250 Bath / jam (lebih kurang RM 20 ke RM 25 sejam). Pada aku murah la, sebab di Malaysia urut macam ni boleh jatuh RM60  jam.  Kami singgah di Ally Massage ni sebab ni paling murah, paling dekat dengan hotel kami dan paling cerah (sebab ada je rupa macam rumah urut yang yang gelap lagi menyeramkan tu). Aku tanya pekerja di situ, Thai massage ni macam mana? Dia cakap Thai massage ni basically full body massage. Aku dengan dominannya, mewakili suami aku, aku cakap tolong bagi tukang urut lelaki untuk suami aku. Hahahahahha! (Sayang laki wehhh) Lepas tu pekerja tu anggukkan saja. Katanya memang selalunya tukang urut sama jantina. Dia bawa suami aku ke tingkat atas (oh susah hatinya aku) sedangkan aku tunggu kat bawah je. Itu pun sebab aku nak tumpang duduk sebab tak larat. Aku memang tak urut walaupun teringin sangat.  Lepas sejam, suami aku turun. Muka tak ada perasaan. Tapi sedap katanya~ Dia cakap Thai massage tu takde pun guna minyak atau  kena buka-buka baju segala. Pakai baju yang kat badan tu je. Tapi memang dia lipat kau habis stretch gila la. Meletup-letup habis sendi. Aku dengar pun macam sedap. Duduk kat pejabat hari-hari je, alangkah indahnya kalau dapat stretch macam tu~

Aku tengah menonton tukang urut ni mengurut dua orang makcik German. Tengok pun dah sedap~
Hari keempat.

Hari terakhir. Bangun pagi pun be lazy je. Dalam pada malas-malas tu, kami keluar juga berjalan sambil cari sarapan. Kami ke kawasan balai polis pelancong dan sarapan baguette telur dan beli pancake bungkus saja untuk dimakan di bilik nanti sambil mengemas beg.
Sarapan kat gerai ni je
Makan tepi jalan like nobody cares!
Lepas makan, kami sempat la jalan-jalan sekejap dan balik semula ke bilik. Duduk di bilik saja layan air-cond sambil mengemas beg. Sumbat punya sumbat, boleh taham juga berat beg kami. Mujurlah hala balik ni kami dah beli check-in luggage 20KG. Kalau tak memang tak lepas masuk kabin!

Pukul 12: daftar keluar. Tapi memandangkan van kami hanya akan sampai pada pukul 2, kami letak beg di receptionist dan jalan-jalan dulu.
Selamat tinggal rumah comel. Kalau dataang Krabi lagi, aku memang akan duduk sini lagi. 
Lepak lepak tepi pantai Aonang sambil makan aiskrim sambil layan angin tengahari yang kuat. Sambil buat konklusi atas rehlah kami suami isteri kali ini. Heh kami ni memang gila-gila tapi kami tahu macam mana nak belajar dan ambil ibrah atas segala apa yang kami lihat di sekeliling kami.
Orang Krabi ni hidup dengan meniaga barang dan servis. Semuanya bergantung kepada kedatangan pelancong. Kalau tengok yang bawa bot dan bawa tuk-tuk, nampak urat mereka yang timbul dan kulit mereka yang terbakar- Semata-mata nak cari duit untuk meneruskan kehidupan. Kita yang senang lenang, Allah bagi rezeki boleh jalan tengok tempat orang ni- Bersyukurlah. Lagi banyak berjalan tengok tempat orang, semoga lebih matang dan banyak belajar.
Pukul 2 petang: tunggu di foyer hotel balik untuk shuttle van pickup kami balik ke Krabi airport. Perjalanan mengambil masa 45 minit - 1 jam. Tapi van kami ni terpaksa berpatah balik hantar seorang pelancong China yang salah naik van. Dah separuh jalan baru dia sedar yang van kami tu nak ke lapangan terbang, sedangkan dia nak ke Hatyai naik bot. Aku bengang jugalah sebab macam mana kau boleh salah naik van ni. Kenapa tak bertanya. Tak pasal-pasal kita yang kejar kapal terbang ni delay sebab kena hantar dia balik ke hotel. Mujur kami dengan ada sepasang Mat Saleh ni tak rushing sangat. Masing-masing flight pukul 6 ke atas.
Terima kasih Aonang Guest Home!
Penerbangan balik jam 6 petang, sampai 8.30 malam (waktu Malaysia). Pukul 9.30 malam juga baru dapat keluar sebab menunggu bag yang lambat.

Tips and Tricks:

1. Buat tempahan tiket kapal terbang awal. Kami tempat flight ni masa Matta Fair September 2017. Terbang bulan Jan 2018. Kau ghaserrr?
2. Tempat hotel awal juga. Untuk tempahan terbaik, boleh guna booking.com. Setakat ni aku memag puas hati dengan booking.com ni. Buka Trivago, mesti booking.com tawarkan harga termurah.
3. Sediakan itinerary. Jangan masin sondol je aktiviti yang nak dibuat kat sana.
4. Jangan bawa baju banyak. Perkhidmatan dobi bersepah kat sana. Paling murah aku jumpa 25 Bath/ KG. Paling mahal 40 Bath/ KG untuk basuh dan keringkan. Kalau nak siap iron, nak ekspress, harga lain.
5. Allocate duit tu elok-elok. Jangan syiok sangat Tarik duit dari dalam dompet, tapi in the end kau tak tau apa yang kau spend.
6. Makanan halal mudah didapati.
7. Tandas: Kat sini susah nak nampak tandas awam. Aku rasa takde pun. Hahahha! Tapi kau boleh je tumpang-tumpang kedai makan punya tandas. To my surprise, tandas kat sini semua bersih-bersih kalau nak dibandingkan tandas awam di Kuala Lumpur. Malu tak? Malu okehhh~
8. Tepati waktu kalau ambil pakej island hopping. Kalau ejen tu cakap pukul 8 pagi, tolonglah ada kat situ tepat pada waktunya. Van yang ambil korang tu bukan ambil kau je. Deorang perlu ke beberapa hotel lagi untuk ambil orang lain juga. Kalau berhenti kat pulau-pulau pulak, kalau dia kata 45 minit je, 45 je lah. Adalah memalukan bila kau jadi orang terakhir yang naik bot dan semua orang dah tunggu kau 10 minit. Jangan buat malu Malaysia, please~
9. Jaga barang peribadi baik-baik. Orang kat sini ramai. Walaupun aku tak de nampak satu pengemis atau kes ragut pun di sini, tapi kau tetap kena jaga barang elok-elok. Beg duit, passport dan kunci hotel simpan kat tempat selamat.
10. Aku tak reveal kos sebenar perbelanjaan kami sebab semua tu kau kena customize ikut cara dan bajet kau. Tapi kami suami isteri banyak spend kat island hopping. Makan dan cenderamata tu tak sangat sebab makan tengahari dah inclusive dalam pakej island hopping. Makan malam je la pun kalau nak spend. Huhu! Yang penting, tak habis nye RM1000. 

That's my stories. Harapnya cerita aku ni memberi info kepada pembaca yang nak ke Krabi untuk tahun 2018 dan tahun mendatang. Reward yourselves and have fun! Kerja teruk-teruk, kumpul duit tak guna rugilah~ Huhuhu!

Kalau ada apa-apa yang korang nak tanya, tinggalkan je komen ok. Maafkan aku kalau ada apa-apa info yang tertinggal. Semoga bermanfaat!

Dhiya