Nuha Food Journey: Bubur Pulut Hitam Versi Baby


Bismillah

Resepi Nuha's food journey kali ini adalah bubur pulut hitam! Tapi kan, sebenarnya tak ada satu pun dalam bahan dalam resepi ni guna pulut hitam. Hehehe!

So this is the recipe:
Bahan-bahan:

1. Beras
2. Sweet potato warna ungu dipotong kecil
3. Kurma (1-2 biji je)
4. Santan (kalau dan introduce santan pada baby, boleh bagi. Kalau tak letak pun tak apa)

Cara-cara:

1. Masukkan semua bahan (kecuali santan. Santan masuk last dalam 5 minit sebelum diangkat) ke dalam slow cooker. Tambah air (agak-agak supaya jangan banyak sangat, jangan sikit sangat)
2. Kalau nak biar overnight, boleh setkan 'slow'. Kalau untuk 2-3 jam penyediaan, boleh setkan kepada 'fast'
3. Biarkan sehingga semuanya lembut.
4. Kalau perlu dikisar, boleh kisar apabila sejuk
5. Those yang guna periuk biasa, sama je. Letak semua, dan kena jaga api. Last nanti baru letak santan. 

Nuha paling suka bubur pulut hitam ni sebab dia manis-manis lemak. Aku selalu letak satu portion untuk minum petang dia di rumah Mama. Amak is happy Alhamdulillah!

Simple tapi berbaloi
Dhiya

Nuha Food Journey: Ayam Masak Lemak Kuning


Bismillah

Antara resepi Nuha yang aku masak lately; Ayam Masak Lemak Kuning!
Kalau untuk orang besar, mungkin namanya ayam masak lemak cili api. Hahahhaha!

Bahan-bahan:

1. Isi ayam
2. Kentang dipotong dadu
3. Tomato ceri
4. Sayur pakchoy atau brokoli
5. Santan
6. Bahan tumbuk: Bawang merah, bawang putih, kunyit hidup, serai sebatang. 

Cara-cara:

1. Tumis bahan tumbuk sampai naik bau
2. Masukkan isi ayam dan tambah air ikut banyak mana kuah yang dikehendaki
3. Masukkan kentang dan tunggu sehingga empuk
4. Masukkan sayur pakchoy dan tomato ceri
5. Masukkan santan dan biar hingga mendidih
6. Boleh masukkan serbuk bilis untuk sedikit rasa
7. Siap!

Nasi boleh dimasak asing, atau masukkan sekali dalam periuk ni selepas menumis bawang tu. 

Alhamdulillah so far Nuha layan je apa yang aku masak. Dia ni tengah dalam fasa teething. Ada dua gigi atas dan dua gigi bawah sedang nak tumbuh sejak 11m2w macam tu. Yea Nuha memang agak lambat sikit tumbuh gigi, tapi kaki dia kemain ligat melangkah! 

Grow and fly high, Nuha! Ummi love you so much!

Salam inspirasi untuk ibu-ibu di luar sana, 
Dhiya

Nuha Food Journey: Yoghurt Bark


Bismillah

Kemain kan...

Kemain nama resepi amak Nuha ni. Kali ni aku nak share resepi minum petang Nuha yang diberi nama yoghurt bark. Yoghurt bark ni sesuai dimakan waktu cuaca panas atau baby tengah gatal gusi nak tumbuh gigi.
Tengok. Tangan dobot tu dah standby dah nak cekau yoghurt bark dia!
Bahan-bahan:

1. Full cream yoghurt
2. Pelbagai buah dicincang halus
Variasi buah-buahan pilihan
Cara-cara:

1. Ratakan yoghurt atas permukaan bekas rata. Aku guna pinggan aluminium.
2. Taburkan buah yang dicincang halus tadi
3. Bekukan dengan meletakkannya di dalam freezer.
4. Bila dah beku, boleh patah-patahkan dan simpan dalam zip-lock plastic.
5. Kalau nak makan, boleh ambil sekeping dua.

Maafkan ummi Nuha
Pos cerita tentang makanan pulak

Nuha Food Journey: Tomyam Baby


Bismillah

Sekarang aku dah try adapt family food untuk Nuha. Yelah...sooner or later she will eat whatever we eat. Sampai bila nak jadi baby? Hhaahhahahhaah!

Last weekend aku try buat tomyam versi baby untuk dia. To my surprise, pertama kali suap dia sangat suka. Amak pun ape lagi...berlipat kali ganda suka lah sebab anak makan apa amak masak!
So here's the recipe for Nuha's Tomyam.

Bahan-bahan:

1. Bawang besar dan bawang putih dihiris
2. Serai diketuk
3. Pes tomato
4. Ayam
5. Kentang
6. Lobak Merah
7. Batang seleri
8. Tomato ceri
9. Putik jagung
10. Daun limau purut

*Pastikan semua bahan dah pass dalam 4DR anak tau, baru boleh campur macam ni.

Cara-cara:

1. Tumis bawang besar, bawang putih dan serai sampai naik bau. Masukkan juga daun limau purut tu. Awal-awal dah dapat bau tomyam.
2. Masukkan ayam
3. Masukkan sayur-sayuran yang dah dipotong kecil. Boleh tambah air ikut banyak mana nak kuahnya
4. Masukkan pes tomato
5. Masukkan serbuk bilik. Tak letak pun tak apa. Makanan bayi is no salt and no sugar. Rasa tu selalunya dating dari natural sources. Contohnya lobak merah bagi rasa manis dan batang seleri tu bagi rasa masin.

Buang serai dan daun limau purut tu kalau nak blend dengan nasi. Ada dua pilihan untuk menghidang;
1. Kalau anak dah besar, makan macam orang besar lah. Letak nasi lembik, letak tomyam tu jadi kuah.
2. Kalau anak tak ada gigi lagi, aku blend kan nasi dalam tomyam tu, atau aku lenyek portion yang nak makan je. Nuha aku lenyek je sekarang ni. Kuah kasi lebih. Ada bunyi menghirup di situ. Kemain anak apak~

Demikian kisah makan Nuha kali ni. Sorry gambar bahan je. Gambar hasil kejadian tak ada pula aku ambil. Maafkan aku ya. Tapi rupa dia sama je macam tomyam kita dok makan kat restoran tu. Bau pun sama.

Next; banyak lagi. Cuma amak sangatlah tak sempat nak menaip.

Dhiya
Amak Nuha

How's Ramadhan?


Bismillah

How's Ramadhan?
Tahun ni Ramadhan aku sangat sangat sangat berbeza. Pertamanya, awal Ramadhan kami tak berapa meriah sebab suami aku ada komitmen kerja yang sangat tinggi. Dia kerja office hour, lepas tu pukul 4 petang je dia ada building audit sampai ke malam dalam pukul 8 ke 9 malam macam tu. Kau bayangkanlahhhhhhh! Rasanya tak ada lagi yang kami duduk berbuka puasa bersama-sama lagi.

On my side pulak, aku akan keluar pejabat seawal 4.30 petang, laju laju kejar tren kemudian drive pula untuk ambil Nuha. Sampai rumah, aku akan sediakan juadah berbuka ala kadar sambil bersilat dengan si kenit tu. Masuk je Maghrib, aku makan dulu. Terawih pun, aku solat sendiri di ruang tamu rumah sambil Nuha kadang-kadang masuk dalam telekung dan panjat aku. Memang pengalaman manis sangat ni! Insya Allah nanti during weekend, kami plan nak bawa Nuha ke Masjid Negara for Terawih :)

Kadang-kadang, Nuha dan tidur- Barulah suami aku balik. Sedih gile kan? Tapi takpe. Cari rezeki untuk keluarga memang macam ni lah. Aku di rumah pun bukannya bersenang lenang. Dunia ini bukan tempat untuk berehat, kan?

Stress?
Ada lah jugak sikit-sikit. Penat pun ya. Kadang-kadang aku rasa nak freeze kan masa and I just want a me time for a moment. Tapi aku sedar aku diperlukan oleh ramai orang terutamanya suami aku dan Nuha. Jadi aku kena urus stress dan kepenatan aku dengan bijak. 

Berpuasa dan menyusukan anak adalah pengalaman baru untuk aku. Dannnnnnnn it's not an easy journey! Baru aku tahu wey dia punya dahaga tu lain macam betul. Kering tekak tu macam lepas lari marathon yang dahaga sampai terjelir lidah tu. Boleh bayangkan tak?
First day puasa, aku jenuh heret kaki nak balik ke rumah. Tak lapar, tapi dahaga. Lepas tu, yield aku drop by 30% which is quite significant. Aku down sangat. So hari kedua dan hari ketiga semalam, aku tak puasa sebab nak betulkan balik fluid intake aku dan at least boleh cover balik yield aku yang drop tu.
Tolong doakan yield aku banyak balik ye!

Bazar Ramadhan is quite an impossible destination for us this year. Memang macam tak rasa nak pergi sebab ada Nuha ni, aku malas nak bersesak-sesak. Keduanya, makanan di bazar ni nampak memang lah tempting. Tapi nanti masa suap, rasanya belum tentu memuaskan hati. Tu belum jumpa lagi karipap oksigen, murtabak kosong, roti john sos je at the list goes down! Malas aku nak overthinking bab makan ni. 

So to answer the question of How's Ramadhan,
It's challenging, but great!
Pengalaman baru yang sangat menarik dan sangat banyak benda yang aku belajar. Didoakan agar Ramadhan korang pun baik-baik saja. Jauhkan diri dari orang negatif, dan berkawanlah dengan orang-orang yang boleh menggembirakan kita.

Salam sayang,
Dhiya

Ramadhan 1440H


Bismillah

Salam Ramadhan, semua!

Alhamdulillah dapat bertemu dengan Ramadhan sekali lagi. Tahun ni Ramadhan aku is totally different dengan kehadiran Nuha. Tapi aku sangat teruja untuk melaluinya bersama.
Semoga kita dapat mengisi Ramadhan dengan amal kebajikan semaksimanya.

Amin

Dhiya

Breastfeeding Info


Good to read.
Semoga memberi manfaat. Aku dah nak half way journey dah. Tak sangka kan?

Alhamdulillah, and I'm gonna miss the moment!

Dhiya

Why?


Bismillah

Hari ni mood aku tak bagus sangat sebab since last week lagi HR ada hantar email cakap nak jumpa regarding on my attendance. Actually ada beberapa orang lagi from my team yang terima email yang sama termasuklah manager aku.
FYI, all this while team kami aman makmur je. Manager aku pun pelik kenapa lately HR suka betul cari pasal dengan orang and recently dah mula kacau team kami. Haih...Mengeluh jap.
Aku mula-mula terima email tu, bengang la jugak. Tapi in the end I try to do some reflection. Yea memang aku lambat. Lambat sikit ke lambat banyak ke; masih lambat. Ada la dalam tiga kali. Cuma aku rasa offended sebab cara deorang approach dan gaya bahasa dalam email tu bunyi macam tak appropriate. Heh

Why?
Aku tak tahu apa agenda mereka. Adakah mereka mula red flag staff dalam usaha untuk retrenchment? I don't know. Tapi kalau betul, department aku maybe akan bubar terus le sebab manager pun kau nak kick out. Hahhahahaha!

 I've put 100% effort to fix this. Malah manager aku pun tahu the struggle of getting things right at the place. Bukan aku tak usaha nak betulkan keadaan. Tak ada siapa tahu the real story at the backstage of my life and I have no intention at all to share with anybody especially HR because it doesn't give any good things. Aku rasa, kalua cerita- Lagi deorang akan cuba ambil kesempatan atas kelemahan kau.

Kawan-kawan, doakan aku. Aku bukan buta-buta lambat. Aku compensate, kadang-kadang tak keluar lunch pun. Managers aku pun support aku. Dia cakap believe that KPI kita semua is based on output kerja. Bukan barely from your attendance. We are not robot, Dhiya. Aku bersyukur dapat manager baik dan flexible macam ni. Aku doakan dia terus menyokong dan protect team kami ni dengan baik. 

Why?
Entah…
Tapi aku macam dapat smell political games initiated by them. Aku bermohon dan berlindung dari kebencian manusia yang merosakkan. Ya Allah, tolong pelihara aku dan kawan-kawan aku yang ikhlas mencari rezeki.

Dhiya

Behave Yourselves


Entri ni aku nak ulas tentang angin bahang yang bertiup sekarang tentang fenomena qariah muda yang menjadi johan MTQA minggu lepas, dan seorang 'ustaz' selebriti yang haih...menceraikan isteri yang sarat mengandung 7 bulan.
Aku geli dengan komen-komen di link berita tentang kemenangan adik Farhatul yang kebanyakannya membawa mesej gatal, miang dan bernafsu.

"Dah la pandai mengaji, lawa pulak tu"
"Bergetar rusuk abang, dik"
"Masya Allah bidadari ke ni?"
"Sudikah awak menjadi pendamping saya?"

Dan yang ini adalah komen dari alma mater KISAS sendiri. Aku rasa nak sembelih jantan macam ni!
Satu, ayah adik Farhatul ni dah meninggal. Bila kau tulis macam ni, aku anggap kau biadab. Dua, kau nampak sangat desperate dan telah meletakkan diri kau pada kedudukan yang sangat rendah dan tak bermaruah. Kau ada agama, so jangan gadaikan agama kau tu dengan memperlihatkan nafsu kau sebegini teruk caranya. 

Ada pulak yang cakap; Dah tahu penyertaan perempuan tu membawa fitnah, kenapa buka untuk perempuan? Memang ada banyak perdebatan tentang suara wanita sebagai aurat. Tapi MTQA ni dah berlangsung selama lebih 60 tahun, tak ada pula orang komen. Negara kita anjurkan program ni ikut saluran yang betul. In fact, penyertaan luar dari Turki dan lain lain negara Timur Tengah turut membawa peserta wanita yang cantik dan suara yang sedap. Aku yakin mereka juga adalah juara di peringkat negara mereka. Tapi kenapa baru sekarang adik Farhatul tu yang kena? Tahukah korang johan qariah MTQA tahun lepas pun muda dan cantik juga? Hah kalau tak tahu, nampak sangat baru tengok tahun ni je kan?

Adik Farhatul tu punyalah elok tutup aurat. Bernafsu juga korang dalam memberi komen. Ohhhhh lupa...Kalau yang nak dibuat bini, pandai la cari yang elok. Yang ketat, singkat, nipis tu- Apa usaha korang (so called lelaki kiriman Tuhan) dalam menyelamatkan mereka? Nan hadooo!

Komen aku kepada kaum lelaki di luar sana yang ada komen pasal adik Farhatul ni, dari kau sibuk dengan bergetar tulang rusuk lah apa lah, lebih baik kau cemburu dengan ilmu Al Quran yang dia ada. Kau tak malu ke- Dia bukan takat boleh mengaji lancar. Tapi siap boleh bertaranum yang mana taranum ni adalah added value tau! Kau? Mengaji pun mengesot macam suster ngengsot. Nak jadi iman solat hmmmmm apatah lagi. 
Maaf aku memang kasar dalam entri ni sebab aku geram apabila seorang wanita berilmu dan beragama, dengan rupa tapi dipandang dan dilayan dengan hanya berlandaskan nafsu.

Ada lelaki yang memang betul-betul 'lelaki kiriman Tuhan'. Dambaan wanita. Tapi aku termenung panjang dengan tindakan seorang 'ustaz' (aku taknak sebut ustaz ni. Aku akan denote sebagai lelaki je) yang menceraikan isterinya yang sedang mengandungkan anaknya hanya kerana mahu berkahwin dengan janda anak satu.

Aku bermonolog dalam hati;
'Kalau sepantas dua bulan selepas nikah hati kau dah berubah, kenapa kau hamilkan isteri kau tu. Tak fikir ke nanti anak yang lahir tu akan membesar tanpa kehadiran seorang ayah? Dan, kalau pilihan kau adalah seorang janda, kenapa tidak dari awal kau kahwin dengan janda?'

Lelaki tu cakap dia ada cerita tersendiri atas keputusan yang diambil. Tapi aku tetap nampak ada unsur penganiayaan terhadap isteri yang diceraikan. Walaupun talak tu sah, tapi adalah sangat tidak adil kepada si isteri yang terpaksa menanggung tekanan emosi, kesakitan dan  kesusahan sewaktu mengandung sendirian tanpa suami di sisi. Sedang, lelaki itu seronok dapat mendakap janda anak satu yang selama ini disorok-sorok keberadaannya. 

Komen aku kepada lelaki ini, takutlah pada kemurkaan Allah. Kau menganiaya orang lain, hidup kau tak akan senang. 
Untuk sang isteri yang ditinggalkan, tak mudah untuk menerima ucapan 'bersabarlah...'. Itu terlalu cliché. Tapi aku doakan dia kuat, bangkit dan terus berjalan ke depan. Aku juga doakan dia berjumpa dengan seorang lelaki yang betul-betul mulia dan mengangkat darjatnya sebagai seorang isteri calon syurga. 
Kepada si janda anak satu; berbahagia atas kesedihan orang lain bukanlah sesuatu yang best sangat. All the best!

Readers, 
Kenapa aku kasar sangat kali ni?
Sebab aku tak jumpa best words, with wisdom to describe this. Mangsa dan pemangsa adalah orang beragama. Adik Farhatul, penonton MTQA, lelaki kiriman Tuhan dan isteri lelaki kiriman Tuhan- Semuanya orang faham agama. Tapi kenapa ini berlaku. 

Atas nama agama, aku menyeru semua terutamanya diri aku sendiri agar janganlah kita menjatuhkan maruah diri sendiri dengan menampakkan sisi tidak elok kita. Semua orang ada buat salah. Kita semua ada kelemahan tapi adalah menjadi kewajipan kita untuk tutup aib sendiri. 
Mungkin kedengaran tak adil, tapi nasihat aku kepada kaum lelaki di luar sana, behave yourselves. Tu je lah nasihat yang terbaik dari aku kut. Nak tulis panjang nanti kena kecam pulak. Biasalah tu~

Bawang
Dhiya

Mommy-hood


Bismillah

Hi. Terasa nak menulis, sambal minum kopi di tepi tingkap dengan pemandangan hutan atau air terjun.
Hidup aku agak hectic sejak sebulan dua ni. Semua kerja nak buat dan nak kejar sebelum puasa dan raya. Itu belum masuk rutin di rumah. Kadang-kadang sampai rumah je, battery aku dah flat. Haih...This is life. Juggling with so many things in your hands are not easy, but you have no choice.

Walaupun penat, tapi aku rasa hidup aku terisi. Aku lebih focus dan bermatlamat dalam kehidupan seharian. Aku lebih bijak merancang hidup. Kalau dulu, balik kerja boleh je cakap tak tahu nak buat apa. Tapi sekarang, aku dah tahu aku nak buat apa untuk seminggu ke depan.

Being a mother, aku tak boleh lari dari emosi. Kadang-kadang nak nangis sebab penat sangat. Kadang-kadang rasa happy sampai rasa macam di awanan. Dan orang yang selalu nampak turun naik mood aku semestinyalah suami aku. Dialah punch bag aku time aku bad mood, tapi dia jugalah bantal empuk aku kalau aku gembira. Means dia selalu ada dengan aku walau apa keadaan sekali pun (walaupun kadang-kadang dia ada kat situ sebagai pasu bunga je read: tak buat apa-apa

Nuha dah 10 bulan. Cepatnya masa berlalu. Terasa nak pause dia sekejap supaya aku boleh preserve kecomelan dan keletah manja dia tu. Wallahi aku akan rindu momen-momen ni. Baru aku faham perasaan ni, sebaik aku menjadi seorang ibu. Dan berapa ramai yang tahu aku sebak hampir setiap malam setiap kali merenung dia tidur. Aku selalu cakap pada dia yang aku akan jaga dia full time soon bila family kita dah senang sikit. Aku akan jadi WAHM dan Nuha akan ada dengan aku selalu. I'm sorry for not always being with you for now, Nuha. But please know that we love you so much.

Dah masuk Q2, kami sekeluarga masih belum berpeluang untuk bercuti bersama. Suami aku sangat sibuk. (Cliché). Hahhahaha! Aku teringin nak ke Sabah. Tapi dengan adanya Nuha, memang kami perlu rancang elok-elok in and out. Kalau boleh nak flawless je. Insya Allah lepas raya lah kita fikir balik plan ni. Sekarang kita focus nak kutip duit raya je dulu buat tambang kapal. Kehkehkeh!

Oh yea. Pesanan kepada readers aku, kalau nak tanya apa-apa kan, ada dua platform yang boleh diguna: 1. Tekan butang 'contact' dan tulis soalan di situ. Tapi sebelum tu, perkenalkanlah diri. Kalau nak tanya tentang tips and tricks travel, itinerary ke, apa kata cerita dulu situasi korang. Jangan main sondol je ; sis RM200 cukup tak untuk 4hari 3 malam punya penginapan kat Tioman? Aku ni tak tahu hujung pangkal, terpaksa email balik tanya details area mana, pergi dengan family ke dengan kawan, bajet berapa. Ehhhhhhhh kerja aku pulak~
2. Boleh komen terus kat ruang komen di bawah setiap entri. Senang. Both methods ni akan ada notification yang masuk ke email aku supaya aku alert. Insya Allah aku akan reply punya~

I will be back in no time!
Mak Nuha

Basuh Tangan Lepas Pegang 10 Benda ni


Bismillah

Since ada Nuha, aku jadi manusia yang sangat skeptikal. I know it's not good (at a certain condition) tapi aku rasa ni normal dan inilah yang dinamakan sindrom mak-mak. Salah satu perkara yang menjadi concern aku adalah kebersihan. Semua benda nak bersih sebab Nuha. I do lot's of readings on how to clean, or how to keep things clean. Hahahahah!

So based on my readings, here are some tips and sharing for all especially mommies out there!

Basuh tangan lepas pegang 10 benda ni:

*Tahukah anda bahawa dengan membasuh tangan, kita dapat mengehadkan penyebaran bakteria, virus dan kuman (MayoClinic.com). Penggunaan sabun, pembersih berasaskan alcohol, air bersih dan antiseptic adalah sangat bagus bagi memastikan kebersihan tangan.

1. Duit. 
Yea...Basuh tangan lepas pegang duit! Yea zaman sekarang kau boleh guna kad je. Swipe-swipe je, jalan. Tapi kadang-kadang kita kena juga handle duit kan. Kita tak tahu 'perjalanan' duit tu macam mana. Mungkin dari tangan penjual ayam, mungkin orang tu baru lepas keluar toilet and (….all the sceptical list goes down!)
Ada kajian mengatakan duit (kertas atau syiling) mungkin ada E.coli dan salmonella. Hah sebab tulah pentingnya kita basuh tangan lepas pegang duit.

2. Handrails, handles, doorknobs
Eeeeee hat ni memang sangat kritikal pada aku. Aku memang akan basuh tangan kalau lepas naik public transport, pegang tempat gayut dalam tren tu, lepas naik eskelator atau keluar dari tandas lepas pegang tombol atau handle pintu tandas tu. Aku macam terbayang banyaknya kotoran sebab orang ramai bersilih ganti pegang tempat atau surface yang sama.

3. Buku menu restoran
Ni pun sama. Kadang-kadang aku rasa buku menu tu melekit dan berlendir je. Urghhhhhh!Aku selalu buat muka sampai kadang-kadang suami aku cakap; "Jangan buat camtu. Nanti orang kedai kecik hati" Tapi masalahnya kita tak tahu berapa banyak tangan dah pegang buku menu tu. Jatuh ke lantai ke, ape ke. Kita tak boleh elak dari memegangnya sebab kita nak tengok menu. Tapi yes, kita boleh basuh tangan lepas pegang tu.
Satu lagi kakak! Baby seat. Cuci dulu sebelum bagi baby duduk. Itu akulah~

4. Pen yang bukan kau punya.
Contohnya, pen kat kaunter pejabat pos atau kat kaunter pejabat kadi. Memang zaman sekarang boleh je ambil nota guna komputer atau phone. Tapi ada dalam keadaan tertentu, pen masih diperlukan. Menurut kajian WSJ, sebatang pen 'awam' tu ada 10 kali lebih banyak kotoran berbanding toilet seat. Korang pernah gigit penutup pen tak?
Hhaahahahhaahah!

5. Any animals.
Apa-apa haiwan. No compromise. Ketahuilah haiwan adalah pembawa bakteria yang boleh dipindahkan tidak hanya kepada jenis mereka sahaja, tapi ia boleh menghinggap manusia. Aku dulu best friend betul dengan kucing. Lama-lama bila ada kesedaran, aku dah kurang minat nak pegang haiwan. Kucing kat rumah nenek Nuha tu aku dah warning pada bibik jangan keluarkan. 

6. Touchscreen.
Kalau kat mall, selalu ada big touch screen untuk check directory kan? Hah kalau lepas main menda alah tu, basuhlah tangan ya. Seluas-luas screen tu, punyalah banyak tentera bakteria. Bayangkan jap. Bayangkan.

7. Papan pemotong dan span basuh pinggan.
Dua benda ni, bukan setakat kau kena basuh tangan lepas pegang dia. Depa berdua ni pun kau kena basuh sental sekali. Tahukah anda bahawa dua alat ni menjadi padang kawad kepada bakteria? Pada seketul span basuh pinggan, ada 326 bakteria yang hidup di situ. Sebab tu kena tukar selalu dan ada pendapat kata tak payah guna terus! Dapur juga adalah tempat di mana kita bawa balik bahan mentah macam sayur dan daging. Jadi risiko untuk bakteria membiak di dapur sangat tinggi. 

8. Soap pump or dispenser
Tambahan satu lagi; kepala paip kat sinki kat tandas atau kat restoran. Haaa tiga objek ni pun aku agak 'geli'. (Sorry kalau Nampak aku acah-acah pembersih sangat). Hahahha. Selalunya lepas pam sabun dari pam dan basuh tangan dekat sinki, aku tak pegang dah tap tu. Aku akan tutup paip guna siku. Kahkahkah!

9. Semua dalam bilik doctor
Kau tahu kan orang jumpa doctor sebab apa? Sebab sakit kan? So dapat bayangkan tak betapa bilik doctor adalah tempat bakteria berkumpul. Penyandar kerusi yang kau tarik untuk duduk tu, mungkin dah disentuh di tempat yang sama oleh orang sebelum kau. Dia datang mungkin sebab selesam dan dia tutup mulut dia dengan tangan yang sama.
Pen, tombol pintu (yang ni memang laaaaahhhh), meja, dan mainan bayi adalah antara barang yang kau kena beringat.

10. Apa saja di airport
Lapangan terbang bukan saja tempat untuk bawa kau terbang, tapi ia turut mengumpulkan bakteria dan kuman dari seluruh dunia. Macam aku cakap tadi, kalau lepas pegang handrails ke, tombol pintu tandas ke, kerusi tempat menunggu ke- Bersihkan tangan.

Kadang-kadang memang renyah la kan. Kenapa dunia ini terlalu rumit sedangkan semuanya boleh dipermudahkan. Gittuhhh. Kalau aku, aku standby wet tissue dan hand sanitizer botol kecil tu untuk sentiasa cuci tangan aku terutamanya kalau lepas menghadap benda-benda yang aku cakap tadi.

Yang benar,
Mak Nuha

How to Succeed and be Content


Hi readers,

Ni sharing yang aku dapat dari some of my readings. It's taken from a magazine, written originally by a Buddist monk and a teacher named Haemin Sunim based on his observations on living a fulfilling life.
1. Jangan tagih perhatian orang.

Kita ni, kalau nak happy, buat kerja kena ikhlas. Amat penting untuk tidak menagih perhatian sesiapa (e.g bos). Buat kerja kau dan siapkan. Done.

2. Jangan dengki.

Kalau kita tengok orang lain rajin atau lebih berjaya dari kita. Jangan dengki. Sepatutnya kita kena jadikan dia motivasi untuk kita juga boleh rajin dan berjaya. Tahukah korang bahawa kesungguhan, kerajinan itu boleh berjangkit? Cuba dulu.

3. Jangan takut buat silap.

Kawan-kawan, semua orang buat silap. Jangan takut untuk mencuba sesuatu dan bersedia untuk melakukan kesilapan. Apa yang tak betul adalah apabila kau tak boleh terima teguran (kalau buat kesilapan) dan tak nak belajar untuk membetulkan diri.

4. Raikan perbezaan.

Dunia ni- kalau tak ada kepelbagaian, hidup akan jadi boring dan kau tak akan ada peluang nak grow dan belajar sesuatu yang baru. Jadi, jangan kecam orang yang tak sama idea dengan kau. Atau paksa orang supaya agree dengan kau. Sebaliknya, terima dan hargailan perbezaan yang ada dalam sesuatu perhubungan. Dengan menghormati pendirian orang lain, hidup kau akan lebih tenang and you gained respects too.

5. Jadi matang.

Semakin kita belajar untuk menjadi matang, kita akan melihat sesuatu dengan perspektif yang lebih baik dan positif. Percayalah.

6. Enjoy the moment.

Jangan terlalu overthinking atau terlalu focus sangat. Enjoy apa yang kau ada sekarang. Tak perlu tunggu kaya (for example) untuk gembira. Kau boleh gembira dengan apa yang kau ada sekarang. Kalau ada RM5 dalam tangan, kau mungkin boleh gembira dengan satu kon ais krim. Tu analogi enjoy your moment, ok?

7. Jangan tamak

Jangan tamak tak bermaksud lepaskan peluang. Tapi berpada-padalah. You only have one soul to feed. Berbahagialah dengan apa yang ada di depan. Tak salah merebut peluang tapi pilihlah yang terbaik.

Cuba
Dhiya

Nuha Food Journey: Oat + Pisang Emas


Bismillah

Ingat lagi dengan entri aku tentang menu oat dan buah mangga tu? Ada yang email aku tanya selain mangga, buah apa lagi yang sesuai nak dicampur dengan oat ni. Komen pun tak pe, sis. Huhuhu.

Pada aku, konsepnya mudah. Kau fikir kalau kau yang makan dan apa yang kau nak campur dalam oat tu. So aku rasa oat dan pisang is a great combination, too. Selain tu, aku terbayang-bayang buah strawberry, bluberry dan macam-macam lagi.

Cara yang sama macam buat oat + mango tu, cuma tukar buah je. Alhamdulillah Nuha suka sangat oat-based menu ni. Selalunya aku bagi untuk sarapan dia. 
Yang dalam bowl hijau tu adalah oat + pisang. Aku dah blend sekali. Yang sebelah bawah tu adalah gambar oat + mango macam dalam cerita yang lepas.

Mommies, bagi anak makan- Bukan senang. Tapi when you put it in your life as a responsibility, add on loves- Insya Allah kau akan enjoy. Aku ni ada je fasa yang Nuha takmau makan. Tapi Insya Allah momentum tu ada, aku tak pernah putus asa untuk pikat selera dia.

Oklah. Selamat mencuba Mommies!

Salam sayang
Dhiya

Nuha Food Journey: Oat + Mango


Bismillah

Hello mommies, hari ini aku nak kongsikan resepi oat untuk Nuha. Oat can be a substitute to rice, so selalunya aku tak akan campur oat dengan beras dah. Oat ni selalunya aku bagi sebagai sarapan dia. Ala macam kita lah kan. Oat dengan buah di pagi hari gittuuhh!

Banyak jenis oat di pasaran, tapi aku guna rolled oat yang mana perlu dimasak sedikit lama (sebab rolled oat ni tebal sikit) dan apabila dimasak, kita masih rasa oat tu. Dia tak hancur semua. Rolled oat ni sesuai lah kalau dicampur dengan buah-buahan.
Ada yang jenis instant oat (instant maksudnya cepat dimasak sebab potongannya yang lebih nipis), bukan instant 3 IN 1 tu ya. Yang 3 IN 1 tu memang totally out from baby's food list sebab ada gula. Instant oat yang cepat dimasak ni aku prefer guna kalau nak buat bubur ayam ke, bubur lambuk ke sebab nanti bila masak, tekstur dia halus je.
Ok lagi cerita tentang oat, dalam entri yang lain ya. Entri tu nanti bukan cerita oat untuk menu baby je, tapi sesuai juga untuk orang dewasa yang nak tukar kepada menu yang lebih sihat.

Penyediaan oat:

1. 4 sudu besar rolled oat
2. 1 sudu tepung gandum
3. Sedikit perahan lemon
4. Air suam

* Semua bahan dicampur sekali dan dibiar dalam peti sejuk semalaman (4-8 jam). Rendaman dengan tepung gandum dan air perahan lemon adalah untuk menggalakkan proses germination rolled oat tu.
Selepas direndam, oat tu aku bilas dengan air untuk buang rasa lemon dan tepung tu. Kemudian aku masak dengan air dalam 5-10 minit dan dibiarkan sejuk. Kadang-kadang aku masak plain macam tu je, kadang-kadang aku letak cream cheese sikit.  Bila dah sejuk, aku akan blend dengan buah mangga manis. Nak blend asing pun boleh tapi aku macam tak suka buat kerja redundant ni. Lagi pun Nuha tak suka premixed ni. Maybe rasa dia tak balance masa gaul tu sebab tak sekata jadi ada part yang rasa plain oat je.
Lepas siap, aku masukkan dalam jar comel-comel untuk sedang elok sukatan makan dia dan simpan dalam peti. Oat dengan mangga ni boleh dimakan sejuk, tak perlu rendam air panas. Tapi depends juga pada penerimaan anak masing-masing. Macam Nuha, dia macam boleh tahu makanan yang macam mana perlu suam, makanan macam mana yang boleh sejuk.  
Ha yang jenis macam ni la Nuha tak suka. Dia suka yang blended sekali harung. Ni sekali ni je aku buat macam ni. Kebetulan lawa pulak warna dia. So simpanlah satu gambar buat kenangan.

Oh ya, Nuha starts makan oat pada umur 7 bulan lebih and she likes it very much. Aku pun macam senang hati nak sediakan sebab cara dia mudah. Cuma jangan lupa rendam dulu. Selalunya aku rendam sebelum pergi kerja. Nanti balik kerja waktu petang, dah boleh masak. Esoknya dah chilled dan sedia dimakan. 

Selamat mencuba, amak-amak lawa
Real foods never go wrong
At all!

Dhiya

Minyak Zaitun untuk Bayi


Bismillah

Hari ni aku rajin nak buat notes tentang minyak zaitun (Olive Oil, OO) untuk rujukan aku dan pembaca di kemudian hari.
1. Extra virgin olive oil (EVOO)

Bahasa layman nya adalah minyak zaitun yang mula-mula keluar semasa proses perahan. Khasiatnya sangat tinggi, malah boleh diguna terus tanpa perlu dimasak. Jadi dalam penggunaan harian, EVOO boleh terus dititis dalam makanan bayi atau dijadikan sebagai seasoning.

2. Virgin olive oil (VOO)

VOO adalah hasil perahan peringkat kedua. Kegunaan VOO adalah sama dengan EVOO. Aku personally tak pasti apa bezanya, tapi mungkin dari segi kualiti (sebab ni perahan peringkat kedua). Satu lagi, VOO mungkin lebih murah berbanding EVOO.

3. Pure olive oil (POO)

POO adalah olive oil yang boleh digunakan untuk memasak atau menumis. Berbeza dengan EVOO dan VOO kan yang tak boleh diguna untuk menumis, tapi boleh dimakan terus. Jadi kalua (mampu) nak beli minyak zaitun untuk memasak dan menumis, belilah POO. Kalau tak mampu, minyak sawit biasa pun boleh dik. Jangan pembaris sangat. 

**************
Untuk pengetahuan, minyak sawit keluaran negara kita antara minyak sawit yang terbaik di dunia. Tapi kena cari pengeluar yang betul lah sebab ada je company ni beli minyak rejected dari pengeluar utama, proses balik dan jual. Ini aku tahu dari suami aku sebab haritu dia ada kerja kat kilang minyak sawit milik pengeluar terbesar di Malaysia ni. So orang dalam kilang tu bagitahu siap tunjuk satu tangki (tangki minyak reject) yang nanti akan ada company datang dan beli minyak tu. I was like OMG OMG OMG!

Eh cerita pasal minyak sawit pulak. But those who are looking info about olive oil, aku harap cerita pendek aku ni dapat menjawab dan memudahkan pencarian kalian.
Info ni pun aku dapat dari leaflet masa aku kerja luar hari tu. Mudah faham Insya Allah.

Salam sayang,
Dhiya

Nuha Food Journey: Groceries


Bismillah

Ada yang email aku tanya macam mana aku urus bahan untuk masak makanan Nuha. Basically Nuha's food is our food. Cuma no salt no sugar and most importantly it's real foods! Aku membeli groceries macam manusia biasa, pasar malam pun aku layan sebenarnya cuma untuk Nuha aku akan tambah beberapa bahan.

Barang fresh selalunya aku beli di Jaya Grocer atau Cold Storage. Buah-buahan fresh selalunya aku beli di MBG. Selain tu, aku pergi juga ke Tesco, Aeon dan Giant. Aku pun manusia biasa. Idak pun pergi ke tempat mahal-mahal. Tak mampu~
Pembelian dibuat setiap dua minggu. Pertama aku tak nak bahan masak Nuha banyak sangat tersimpan dalam peti. Takut nanti tak segar. Keduanya peti ais aku bukan besar sangat nak simpan semua benda. Aku beli yang aku nak guna je. Oleh itu, adalah penting untuk aku plan apa yang aku nak masak at least untuk 2-3 hari ke depan. 

Cara menyimpan bahan masakan (terutamanya sayur-sayuran) pun penting juga untuk pastikan ianya segar dan tahan lama. Aku ni typical mom je, ikut je petua orang yang berpengalaman. Aku simpan sayur dalam bekas bertutup dan dilapik tisu kering. Tisu kering tu berfungsi untuk serap moisture supaya sayur kita tak lembap dan cepat busuk.
Mana yang boleh dibuat stok puri, aku akan buat juga untuk mudahkan kerja aku di masa akan datang. 

In short, groceries Nuha adalah groceries keluarga. Aku sentiasa berusaha yang terbaik untuk berikan dia yang terbaik. Aku pun belajar dari orang yang berpengalaman dalam menguruskan makanan anak. Not perfect at all. So those yang email aku, note that aku bukanlah dietitian atau doctor atau perunding kanak-kanak. Aku orang biasa je. Amak yang selalu gelabah dan overthinking about anak. Whatever knowledge yang aku ada ni pun, aku gained dari pembacaan atau dari kawan-kawan aku dan aku kongsikan di sini dengan harapan semoga ianya bermanfaat.

Insya Allah, 
Next entri kita berjumpa lagi.

Salam saying
Dhiya

Working Moms vs. Fulltime Housewives


Bismillah

Semalam aku cuti. Mama cuti sebab ada hal dan dia memang dah bagitau sejak bulan Januari lagi.

Aku pun seronoklah sebab dapat rasa jadi housewife seperti yang aku cita-citakan sangat tu.
But let me tell you the truth;

Being a fulltime housewife is not easy at all. These were what I faced on the whole day, yesterday.

Aku bangun dalam 6.30 pagi macam tu dan on mesin basuh. Dalam pukul 7.00 pagi, aku dah mula masak makanan Nuha dan buat sarapan ringkas. Nuha masih tidur, ok lah. Kalau dia bangun, kena pause juga sekejap walaupun suami aku ada je tolong mengasuh.
Aku memang berkitai di dapur. Bungkus segala sampah dan 'kirim' kepada suami aku waktu dia nak turun ke tempat kerja nanti. 

Suami aku bantu mandikan Nuha dan aku sidai baju cepat-cepat. Lepas tu aku mandi cepat-cepat sebab nanti kalau aku sorang-sorang, aku kelam kabut. Sementara dia belum pergi kerja, baik aku maximize kan speed aku.

Lepas dia pergi kerja, aku duduk la kejap melayan si kenit. Sambil sambil tu aku suap dia makan. Makan style Nuha- makan sambil main, makan sambil panjat memanjat. It takes more than 30 minutes kadang-kadang. Masa ni, kalau dia memunggah mainan, sepahkan baju kat rak, aku biarkan je dulu asalkan dia nak makan. 
Sementara itu di dapur, pinggan mangkuk banyak je tak berbasuh tapi aku lantakkan je dulu sebab nak melayan Nuha. 
Lebih kurang pukul 10-11 pagi macam tu adalah nap time dia. Nak nap bukan baring terus pejam. Kena susukan, kena tepuk-tepuk, kadang-kadang bersilat tarik rambut dulu. Hhahahah (I'm gonna miss this moment!)

Only when she felt asleep, aku boleh la buat kerja. Itu pun kena slow-slow dan kalau boleh jangan keluar bunyi sikit pun. Nak blender cili- No. Nak basuh pinggan mangkuk- jangan ketang ketung. Kalau boleh nak basuh jamban pun jangan ada bunyi air. Punyalaaaaahhhh nak bagi anak lena dan tak terkejut. So semalam masa Nuha nap tu, aku sempat la siapkan lunch dia dan buat stok makanan untuk esoknya. Nak buat tomato puree, sempat memotong-motong je. Stucked kat blend sebab taknak ganggu dia tidur.
Semalam dia tidur agak lama. Dalam 2 jam macam tu. Jadi banyak benda jugalah aku sempat buat. Aku ni tak reti nak join tidur kalau anak tidur. Masa dia tidur tulah rasa nak buat semua benda.

Bila dia bangun, aku main-main dengan dia sambil suap makan tengahari. Again it takes sometimes. Mata aku mengantuk tapi bateri dia tengah fully charged. Hahahhaha! Aku tak memasak pun. Aku join makanan dia sekali. Satu masuk mulut dia, dua masuk mulut aku. Last-last aku kenyang macam tu je. Sambil dia main-main tu, aku blend tomato paste yang stucked tadi. Lepas tu campak dalam kuali untuk pekatkan sikit. Sambil jaga api, sambil tu lah aku solat dan bersilat dengan dia. Kadang-kadang memunggah, kadang-kadang memanjat sofa, lepas tu jatuh terlungkup sebab bersandar kat pintu, kadang jatuh terlentang sebab berpaut kat langsir. Hahahahahah!

Pukul 3 petang, her nap time again. This time aku tumpang la juga sekejap. Tapi tak lena pun sebab banyak benda yang berlegar dalam kepala. Last-last aku bangun juga, lipat kain sambil tengok tv. Huuuu. Bila dia tidur, aku dapatlah duduk berlunjur kaki sekejap. Kemas balik mainan dia tadi dan tengok-tengok phone. Ini baru sorang anak okay. Huhuuuu!

Bila dia bangun, dia main lagi. Dia punggah balik mainan yang aku simpan tadi. Lantak. Janji dia happy. Aku menyusun kain baju yang dah dilipat tadi sambil menyusun kain baju dia untuk ke rumah babysitter esok. Itu pun belum sempat dizip, dia dah capai dan kirai balik. Phewww~! Sekali sekala dia merengek minta susu. Rutinnya memang begitu.
Pukul 6.30 petang, aku mandikan dia. Tukar baju malam.

Bila suami aku balik jam 7 petang, Nuha dah siap mandi, dah wangi dah lawa. Aku? Tak sempat mandi lagi. Memang tunggu suami aku balik supaya dia boleh temankan Nuha dan aku dapat me-time dengan tenang dalam bilik mandi. 

*********************************************
Nah. Ini jurnal aku sebagai suri rumah untuk sehari. It's very tiring (tak, aku tak merungut). Tapi just nak bagitahu hakikat sebenar seorang home maker atau suri rumah sepenuh masa. 
Orang di luar sana selalu ASSUME yang suri rumah sepenuh masa ni relax, goyang kaki dan tak penat. Weh, kain baju tak akan berlipat sendiri kalau bukan kita yang duduk dan lipat. Pinggan mangkuk di dapur tak akan terbasuh dan tersusun sendiri. Lauk pauk di atas meja yang sedia untuk di makan tu tak akan tersedia sendiri tanpa usaha dari seorang suri rumah sepenuh masa.

Aku- Di pejabat, ada juga me time. Kalau rasa nak lelap, sejam lunch hour tu aku boleh telangkupkan kepala kat meja dan tidur tak ada siapa akan kacau. Kalau rasa nak makan dan minum, boleh pergi pantry dan enjoy your time takat 5-10 minit tanpa gangguan. Rasa-rasa nak pergi tandas, boleh pergi dengan senang hati. Jauh beza dengan keadaan aku di rumah semalam. 

So aku nak bagitau kat sini, whoever you are; a working mom or a fulltime housewife - Kita sama-sama penat dengan nature kita. Aku maybe penat dan tertekan mengejar dateline, attending meetings, perangai orang. Fulltime home maker mungkin penat mengemas tak berhenti, anak bersilat, air tumpah dan lain-lain house chores. Jangan pernah kita masing-masing nak menang dan bagitahu semua orang kitalah yang paling penat. 
Fungsi kita berbeza, tapi matlamat kita semua sama- Iaitu mahukan yang terbaik untuk keluarga. Jadi berlapang dadalah dengan apa yang kita ada.

Aku- bekerja, dan selalu bercita-cita nak jadi WAHM. Tapi berapa ramai ibu yang tak bekerja di luar sana, hari-hari memasang impian nak bekerja. Bekerja tak bermakna kau mulia, suri rumah sepenuh masa tidak pernah bermakna tak berguna. Ingat, kita semua ada fungsi masing-masing. 

Stop judging and stop talking bad about others. You only will make other people depress.

Appreciate-
Celebrate the differences.

Dhiya

I Really Need a Vacation and How About Bangkok?


Menguap je kerja nya

Aku taknak makan
Aku taknak shopping
Aku taknak tengok movie

Aku nak bercuti.
Menggigil je post bercuti lalu lalang di FB aku.

Terbaru, aku macam jatuh cinta dengan Bangkok. Yeaa Bangkok. Ni akibat baca banyak sangat travelog orang sampai jatuh cinta dan terus rasa nak pujuk suami aku untuk book tiket dan hotel.
Bangkok ni salah satu destinasi yang boleh korang datang untuk bercuti kat Thailand selain dari Krabi, Koh Samui, Hatyai dan Phuket. So kali ni aku nak share dengan korang apa yang korang boleh buat kat ibu negara Thailand ni. Ada banyak tempat bersejarah yang ada kat Bangkok ni.
Tapi tapi tapi, sebelum apa-apa, pastikanlah cari hotel siap-siap. Aku ni memang sejenis manusia yang well-planned. Kalau kata nak travel bulan March, hujung bulan 12 haritu aku dah secure bilik hotel lagi-lagi kalau nak travel jauh atau luar negara. Jadi, korang kena buat Bangkok hotel booking dulu sebelum pergi. Kalau tak, kau menangis je lah tepi pintu lobi.
Kat Bangkok, Grand Palace adalah lokasi bersejarah yang wajib korang singgahi walau sepadat mana pun waktu korang di sini. Istana yang dibina pada tahun 1782 ini pernah digunakan sebagai tempat tinggal keluarga diraja. Berkeluasan sekitar 214,000 kaki persegi, untuk melihat kesemua pelusuk kawasan istana ini mengambil masa lebih daripada satu jam. Bukan mudah nak dapat mendekati ruang istana kan? Alang-alang dah dapat masuk tu, teroka habis-habisan ya?
Sumber: Pinterest
Majoriti penduduk Thailand menganut agama Buddha, jadi tak hairanlah kalau kat Thailand ini kaya dengan tokong-tokong dan lokasi patung Buddha. Yang menariknya tentang tempat-tempat macam ni adalah kerana usianya yang kadangkala boleh mencecah ratusan tahun, dengan keadaan yang masih well conserved. Salah satu tokong Buddha klasik ini adalah Wat Pho ataupun Tokong Buddha Berbaring. Kalau nak dibezakan dengan umur tokong yang lain, Wat Pho adalah yang paling tua di Bangkok. Tokong yang dibina oleh King Rama I ini juga merupakan universiti Thailand yang pertama di mana sesiapa yang nak belajar teknik urutan dan rawatan terapi yang lain boleh attend kelas-kelas yang diadakan kat sini. (Oh patutlah orang Thai pandai mengurut. Ada kelas rupanya)

Sathorn Unique Tower ini diberikan nama begitu kerana kondisi menara ini yang terbengkalai setelah 80 peratus siap akibat krisis ekonomi yang melanda Asia pada tahun 1997. Menara berketinggian 49 tingkat ini telah dibina di tengah-tengah bandaraya Bangkok. Bagi pelancong yang berjiwa ekstrem dan ingin menikmati pemandangan yang memuaskan pandangan mata sekitar Bangkok, tak salah untuk korang cuba menawan bangunan tinggi ini. Namun begitu korang perlu membayar beberapa Baht terlebih dahulu kepada pengawal yang menjaga menara ini. Aku? Memang tak teringin lah nak ke tempat tinggi ni. Gayat wehhh!
Terletak berdekatan dengan banyak tarikan menarik kat Bangkok seperti Wat Pho, Wat Phra dan Grand Palace, Khao San Road pula dikatakan sebagai pusat berkumpulnya ramai kaki backpackers kat Thailand. Kat sinilah korang dapat jumpa ramai orang yang berjiwa traveler terutamanya dalam golongan mat-mat saleh. Antara yang terdapat kat sini adalah kafe, hotel bajet, kedai-kedai buku dan banyak lagi. Kat sini jugalah mungkin kau boleh jumpa jodoh kau. Eh~
Wat Arun ataupun digelar Temple of the Dawn ini telah wujud sejak zaman peperangan antara Siam dan Burma lagi. Dalam peperangan ini Siam telah dikalahkan, namun begitu mereka yang tidak gugur dalam peperangan menentang Burma termasuklah general angkatan perang, General Taksin, telah membina tokong ini. Kat sinilah juga raja Thailand kemudiannya mula membina istana. Tokong yang  berketinggian sekitar 79 meter ini terletak bersebalahan dengan Sungai Chao Phraya. Waktu yang paling menarik untuk melawati Wat Arun adalah sewaktu sebelum matahari terbenam kerana korang akan disajikan dengan pemandangan yang menakjubkan matahari terbenam kat sebalik Sungai Chao Phraya.
Sumber: Google
Pada sekitar tahun 1950-an, East Asiatic Company telah membeli sebidang tanah kat sekitar sebuah tokong. Salah satu daripada perjanjian pembelian tersebut adalah untuk membuang sebuah patung Buddha yang dibuat daripada plaster yang terletak di tanah ini. Namun begitu, ketika patung ini cuba diangkat menggunakan kren, kabelnya putus kerana beratan patung ini yang agak luar biasa. Kerja-kerja pembuangan patung ini pun dibiarkan semalaman. Dikatakan pada waktu itu musim hujan sedang melanda Thailand, esok paginya, beberapa orang sami telah melalui kawasan patung Buddha ini dan terlihat kilauan cahaya daripada lapisan plaster patung ini. Lapisan ini kemudiannya dibuang mendedahkan sebuah patung Buddha yang berketinggian 3.5 m yang diperbuat daripada 5.5 ton emas asli, inilah dia Wat Traimit, sebuah tokong dengan patung Buddha emas yang tidak diketahui asal-usulnya walaupun setelah banyak kajian dilakukan. Sisa-sisa plaster patung ini juga turut dipamerkan di sini.
Banyak lagi sebenarnya cerita Bangkok ni… Tapi cerita je mana best. Memang kena pergi sana~ Kalau korang ada plan ke sini nanti aku nak try book Baiyoke Sky Hotel online sebab hotel ni salah satu hotel yang selesa sesuai dengan budget aku (personally) dan senang nak pergi ke mana mana. Lagipun aku kena consider Nuha dalam setiap langkah perjalanan aku. Sekarang ni dah tak boleh book hotel cabuk-cabuk. Kena yang proper sebab aku nak Nuha selesa. Aku tengok-tengok gambar hotel ni pun...Hm...Boleh tahan. Kau tunggu situ nanti aku datang!
Tunggu tau!
Dhiya

Nuha Makan - 6 Bulan


Bismillah

I am ready to write about Nuha's solid food journey!
Sumber
Di saat ramai mak-mak excited nak bagi anak makan sebaik anak mencecah usia 6 bulan, Nuha mula makan solid food not right after umur dia masuk 6 bulan. Aku delay sikit dalam seminggu to be exact, on 11 December 2018.



On the day she ate, it was dinner time at home. Aku masak bubur nasi cair (sangat cair) untuk dia. Aku tambah susu EBM juga sebaik bubur tu sejuk dan sedia untuk dimakan. We both were so excited (plus nervous) to see this next step of advancement in her life. 
Aku pulak drama sikit, rasa sebak pulak tengok anak dah makan. I feel like she won't attach to me regularly anymore for milk. (Beria kan~) But the truth is, it never happen. Up to now, she's still my milk-drunk customer! Hahahahahah!
Nuha was like "Ngape laaaa amak aku ni"
Suapan pertama
Alhamdulillah Nuha dapat menerima suapan pertama dengan baik sangat. Dia tak rasa weird pun dan nampak pandai telan. Aku syak dia pandai sebab hari-hari tengok makpak dia yang kuat makan ni. Hahahaha!
Aku sangat excited dan rasa sangat bersyukur! Reaksi Nuha ni buat aku rasa sangat bersemangat untuk sediakan makanan sihat dan berkhasiat untuk dia. 

Untuk itu, aku join (dah lama join sebenarnya) satu support group in FB yang bernama Happy Baby Foods Malaysia. Untuk pengetahuan, support group ni adalah medium di mana ibu-ibu berkongsi idea menu masakan untuk anak-anak pada pelbagai peringkat umur, nasihat berkenaan nutrient, makanan terbaik dan banyak lagi. Admin support group ni pun bukan calang-calang. Kadang-kadang aku baca nasihat dan tips dari dietitian, nutritionist dan ibu-ibu yang berpengalaman yang sangat sangat berguna. 
Jadi note that kalau kau tengok aku dok tengok phone atau FB tu, aku bukanlah cari cerita CE dan CS. Aku baca tips dan nasihat dari support group ni tauuuu~

Untuk sesi makan pertama tu, kami tak expect Nuha makan banyak pun. Dua tiga suap jadilah. Tapi habis juga separuh mangkuk kecil saiz tapak tangan tu. Aku follow 4 Days Rule (4DR, sila refer support group yang aku mention kat atas tu) untuk pastikan tak ada sebarang alergi atau masalah. 

Untuk 2 minggu pertama, Nuha makan sehari sekali je di rumah. Aku tak hantar ke rumah Mama tapi aku dah bagitahu dia supaya standby yang Nuha dah boleh makan dan aku akan hantar makanan untuk dia very soon. Syukurlah Mama is an experienced BS, dia tahu macam mana nak panaskan makanan dan handle the food thingy. 

Masuk minggu-minggu seterusnya, aku mula masukkan satu jenis sayur dalam bubur nasi dia. Sayur pertama adalah lobak merah and she accepted it very well. Lepastu brokoli and it's as good as carrot. When I introduced potato, she's started having constipation. Itulah pentingnya 4DR supaya kau boleh kenal makanan mana yang boleh sebabkan masalah seperti alergi atau sembelit. 

Oh ya, macam dalam cerita aku yang lepas, aku nak kenalkan sekali lagi big helper aku dalam penyediaan makanan Nuha iaitu slow cooker aku yang kecik molek ni.
Pensonic slow cooker ni aku beli pada harga RM39 je, sangat convenient terutamanya kalau check-in di hotel atau travel ke mana-mana. Di rumah pun aku guna juga sebab senang, hanya perlu pengawasan minimum. 

So mommies, bare with my next entries. Akan ada banyak gambar-gambar makanan Nuha. Hahahahah! Blog mak-mak dah DDD ni. Harapnya entri aku ni memberi inspirasi kepada mak-mak bekerja yang sentiasa mahukan yang terbaik untuk anak. Insya Allah aku akan terus menulis perkara yang berfaedah supaya semua orang dapat manfaat.

Salam sayang, 
Dhiya

Of Being a Mom


Bismillah

Ever since giving birth to Nuha, sejujurnya aku dah lupa macam mana gaya hidup aku masa berdua dulu. Hidup aku sekarang sentiasa penuh dengan agenda dan masa rehat aku hanyalah masa tidur aku. Tak. Aku tak merungut. Aku enjoy dengan apa yang aku ada sekarang. Tipu lah kalau tak penat kan, tapi aku cuba positifkan diri dan enjoy dengan apa yang aku buat.
Bangun Pagi


Aku bangun seawal 4.30 pagi. Paling lewat, aku kena bangun 5 pagi just untuk pam susu. 5.30 pagi aku dah kena mandi. Ini ideal condition tau. Kalau tak ideal bila Nuha join bangun sekali samada menangis atau bangun dengan ceria sambil bergelak ketawa di pagi hari. Lagi tak ideal kalau kadang-kadang aku terlajak tidur dan hanya terbangun pukul 6 pagi atau waktu azan Subuh berkumandang. Memang nangehhhhhhh!

Selalunya lepas solat Subuh, aku akan sibuk di dapur, pek makanan dan susu Nuha. Semua benda kena ready to go by 6.55 pagi. FYI, makanan Nuha aku sediakan malam, selang sehari. Aku memang tak ambil risiko nak sediakan pagi-pagi. Takut kelam kabut. Yeaa I'm not a good mother because I don't cook everyday. Tapi aku beri real food pada anak aku. Nestum ke cereal ke tak pernah masuk dalam rumah ni.

7 pagi dah kena gerak ke rumah Mama. Haritu masa dalam perjalanan ke rumah mama, tayar kereta pecah dan drag the whole story of the day. Aku bagitahu HR yang aku mungkin lambat tapi rupanya being nice to them didn't give you any good things pun. HR cari pasal dengan aku dengan tolak half day pagi aku padahal aku managed to arrive office before 10 in the morning.
Maknanya pagi aku kena flawless. Kalau ada unforeseen circumstances macam ni lah yang buat hari aku 'musnah'. Hahahahha! Tapi so far oklah. Kereta problem tu baru sekali tu jadi.


At work


Aku bekerja sebagai seorang executive di sebuah syarikat farmaseutikal. Nature of work aku adalah 90% di pejabat, 10% aku keluar. It's a bless! Being in the office, aku boleh pam susu 3 kali di pejabat. Ini pun ada yang cakap curi waktu kerja (bukan team aku yang cakap, department lain yang cakap). Hello aku pakai BP dengan handsfree okayhhh! Aku invest teruk supaya aku dapat yang terbaik dalam karier dan tanggungjawab aku sebagai seorang ibu. Aku boleh menaip, berjalan dan attend meeting sambil pam. Cuma aku akan tumpang stor untuk urus susu dan simpan dalam fridge. Itu pun tak sampai 10 minit. 

Balik pukul 5 petang, aku sempat pam sekali lagi di stesen LRT sementara menunggu suami aku ambil aku dan seterusnya ambil si kenit. Again, this is the default ideal routine kami. Kadang-kadang suami aku balik lambat sebab ada kerja atau dia outstation, things will change a bit. Tapi Nuha akan balik ke tangan kami paling lambat pukul 6 petang. 

Sebak sebenarnya mengenangkan pengorbanan Nuha ni. Aku congak-congak, masa dia lebih banyak dengan Mama daripada masa dengan aku. Dengan aku waktu malam je. Itupun most of the time is her sleeping time. Around pukul 8-9 malam macam tu je lah masa dia nak main dan bermanja dengan kami. Tapi time tu jugalah kami nak dinner dan kadang-kadang aku sibuk di dapur untuk sediakan makanan dia untuk esoknya. 

Nuha, if one fine day you read this, please know that we love you so much. Ummi kena kerja sebab nak tolong babah. Ummi ada hutang MARA sikit lagi nak habis. Hutang PTPTipu ummi dah bayar lump sum last year. So dah senang hati sikit. Babah kena kerja sebab dia nak sediakan keperluan keluarga kita. He's really a good man sebab dia selalu fikir kita, bukan dia seorang. Nuha doa, nanti kalau babah ada career improvement and our life is getting better, ummi akan resign dan jadi WAHM supaya Nuha akan sentiasa ada depan mata ummi. Ini memang cita-cita ummi dan babah pun tahu.

At Night


Kalau beli makanan, selalunya kami siap makan dalam pukul 8 malam. Lepastu dapatlah bergumpal dengan anak. Kalau suami aku cakap dia nak memasak, selalunya dalam 8.30 malam baru makan. Yup, my husband cook for the family. Itu pun kalau kami sampai rumah awal let's say around 6.00 petang. Aku akan urus kain baju, kemas rumah, suap Nuha makan dan lain-lain tugas selain memasak. Selalunya slot suami aku memasak tak boleh bertembung dengan hari yang aku nak guna dapur untuk masak makanan Nuha. Jemmmmm.

Kain baju Nuha, pakaian kerja kami, beg pam susu aku mesti siap sedia malam. Kalau esok pagi baru nak iron baju, baru nak masak makanan Nuha, baru nak buat semua benda, heh- Memang tak sempat.
9.30 is Nuha's bedtime. Sementara nak main geletek-geletek, panjat-panjat, bersilat bergumpal, dalam pukul 10 malam jugaklah dia tidur. Itu pun kalau on time. Kalau dia terlebih bateri, lambat jugak dia tidur tapi masih sebelum pukul 12 malam lah.

Tengah malam kadang-kadang dia terjaga. Kadang-kadang menangis, kadang-kadang tersengih gelak ajak main, kadang-kadang sleep through the night. Tapi aku memang tak berkompromi la bab bangun malam ni. Aku akan pastikan dia tidur balik dengan apa cara sekali pun dan cara yang paling sesuai adalah bagi susah lah. Hahahahah!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++

An the cycle goes round everyday except during weekend. Heh. Tanpa disedari, I've been doing this for 9 months and I'm very proud of myself. Aku sangat-sangat berterima kasih dengan suami aku yang sangat helpful even kadang-kadang kena guide satu-satu. Hahah. Don't worry, aku faham yang kadang-kadang spesies lelaki memang macam tu dan aku okay. 
Aku ni jenis kalau nak minta tolong, aku cakap direct tolong buat apa-apa. Aku bukan sejenis perempuan yang expect lelaki faham semua dan bila lelaki tu tak fulfil your expectation, aku hempas-hempas barang. Kalau tak ada bantuan dari suami aku, aku memang tak menang tangan nak handle keluarga. 

Still, aku bukanlah seorang ibu yang sempurna. Aku pun manusia yang ada rasa penat, down dan kadang-kadang mood swing. To make myself happy, selalunya aku akan fikir benda-benda yang buat aku happy. This is what I call positive visualization. Aku bayangkan benda yang best-best je dalam fikiran aku. Contoh, di saat kau sedang berkitai di dapur memasak, cuba bayangkan yang kejap lagi kau nak keluar dan pergi Mr. DIY dan beli barang bakery yang comel-comel kat sana. Happy, kan?

Being a mom is not easy, but enjoy it. Alhamdulillah I really enjoy it!

Didoakan juga semua ibu di dunia ini gembira, senang hati dan sentiasa tersenyum dan semoga anak-anak kita menjadi anak yang soleh dan solehah.

Dhiya
A mom